Pages

Tuesday, December 13, 2011

Saya Jelous Dengan Awak

Menjelang minggu-minggu terakhir kuliah, kesibukan mula melanda. Sibuk. Memang sibuk dengan kerja-kerja yang belum disiapkan, kerja yang sering ditangguh, report dan assignment yang menanti due date dan tidak kurang juga dengan presentation yang menunggu hari. Menghitung kerja-kerja yang harus dilakukan, terasa tertekan dalam diri. Namun, inilah hakikat kehidupan. Tidak akan lari dari kesibukan. Kerja-kerja duniawi ini tidak akan pernah habis. Tinggal kita sahaja yang harus bijak merancang dan mengatur masa.

Kembali kepada tujuan asal posting kali ini. Bukan ingin membicarakan tentang kehidupan peribadi sebenarnya. Sekadar mengupdate sesuatu di laman maya ini. Posting kali ini adalah yang ke 101^^. Oh, memang saya jarang menulis dan mengupdate laman ini. Dan ini pun sekadar copy paste dari laman facebook. Moga ada manfaatnya.

kita sahabat kan? ^^

Suatu hari Aisyah sedang berbual-bual dengan Shera dibawah rendang pohon yang redup…

Shera: Mesti seronok kan dapat jadi awak?

Aisyah: Kenapa pulak? (sambil membetulkan tudung labuhnya yang sedikit ditiup angin)

Shera: Sebab awak adalah awak dan saya jealous dengan awak.

Aisyah: Boleh saya tahu sebabnya?

Shera: Sebab awak baik semacam...kalau solat awak khusyuk, solat sunat pulak selalu awak lazimi.. baca Al-Quran awak fasih..siang awak nampak gembira, bergelak ketawa, tapi malam saya selalu nampak awak menangis di tikar sejadah. Awak cantik, tapi awak sikit pun tak perasan awak cantik. Awak sangat humble. Muka awak tenang je..lembut, penuh dengan senyuman sampai orang tak puas tengok awak. Kalau nak buat ape-apa, mesti awak jaga niat..awak cuba faham semua orang dan baik dengan semua orang. Mulut awak tak pernah lekang sebut nama ALLAH..semua awak bedal ‘subhanallah, Alhamdulillah, masyaALLAH, insyaALLAH’…semualah.. sunnah rasulullah semua awak buat,satu pun takde yang awak tinggal.. saya jelous sebab mesti ALLAH sayang awak..mesti rasulullah rindu awak..(berwajah sedih)

Aisyah: Ooo..macam tu. Kalau macam tu, sayalah orang yang akan lebih jealous dengan awak..

Shera: Kenapa??( wajah itu terus berubah penuh tanda tanya)

Aisyah: Sebab awak ada cita-cita nak jadi baik macam saya. Bila ALLAH bagi awak hidayah dan awak betul-BETUL grab, awaklah orang yang paling beruntung saat itu. Masa tu, ALLAH ingat awak. Kalau awak baca Al-Quran gagap-gagap, ALLAH gandakan pahala dengan usaha awak tu lebih. Awak lagi cantik dan humble dari saya sebab awak rasa saya cantik dan tak rasa diri awak lagi cantik. Awak selalu jaga niat jugak, niat awak nak buat baik dan menuju kearah kebaikan. Awak juga selalu faham orang lain sebagaimana awak sedang fahami saya sekarang. Kalau mulut saya selalu sebut nama ALLAH, tapi hati awak mesti selalu tersentak dengan nama ALLAH. Saya tahu sebab awak selalu perhati bila saya sebut nama ALLAH. Saya lagi JELOUS dari awak..sebab ALLAH lebih ingat dan sayangkan awak lebih dari saya. Rasulullah mengalukan awak untuk mengingati baginda. Betul-betul SAYA JEALOUS DENGAN AWAK…

~~"I don’t care what you are doing, but I respect who you are. You know why?
Because maybe who you are tomorrow will be better than who I am today.."~~


Tuesday, December 6, 2011

^^ When I Fall In Love ^^

bunga-bunga cinta
mekar di taman hati
hanya untukNya
hingga jasad dibawa pergi.

****

*Bila Aku Jatuh Cinta*

Allahu Rabbi, aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuatku lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi
Aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan cinta-Mu yang tak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allahu Rabbi
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu
dan membuatku semakin mengagungkan-Mu

Allahu Rabbi
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu

Allahu Rabbi
Pintaku terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu

Amin.

Tuesday, November 29, 2011

Cerita Tentang Hujan

Hari ini mungkin hujan..tapi esok mentari pasti muncul lagi.
Jika esok masih hujan..yakinlah ia pasti berlalu.

Cerita 1

Kaki langit masih lagi kelihatan suram. Kelabu. Tidak membiru seperti biasa. Hujan masih mencurah-curah membasahi bumi.
'Awak suka hujan?'
Baru aja suka hujan.
'Maksudnya dulu tak suka?'
Ya..sebab kalau kena hujan, pasti akan demam. Lagipun, kalau hujan sukar nak kemana-mana. Leceh.
'Habis, macam mana boleh jadi suka?'
Sebab, dalam hujan saya boleh menangis tanpa orang lain sedari. Dalam hujan juga, saya boleh melepaskan semua perasaan yang terpendam. Macam hujan, curahkan segalanya. Lepas tu, saya rasa tenang.
'Hmm..walau kena hujan boleh demam?'
Iya, walau kena hujan boleh demam. Demam, ada ubatnya. Tapi, kalau dalaman yang 'demam', sukar nak cari penawarnya.

Moral: Lepaskanlah apa yang terpendam di hati. Curahkan segalanya, biar terhapus segala peritnya, biar terpadam segala sakitnya, biar menjauh segala resahnya. Umpama hujan, setelah berhenti pasti mentari bersinar kembali. Malah, mungkin lebih indah dihiasi pelangi. Begitulah hidup. Ujian yang menimpa tidak kekal selamanya. Ia pasti berakhir!

Cerita 2

"Andai waktu itu menunggu..tak perlulah meredah hujan untuk pulang"

Tapi, waktu tidak menunggu sesiapa. Pantas saja ia berlalu. Walaupun pasti basah, tetap juga harus diredah. Kerana yang ada di depan harus dikejar. Jika berlengah, ia pasti semakin menjauh.

"Andai dia menunggu hujan itu, mungkin dia akan terlepas daripada merasakan keindahan titisan hujan..."

Jangan dikhuatirkan akan basah, kerana tanpa meredahnya mana mungkin kita menikmati keseronokan itu. Tanpa mencuba, kita takkan merasainya. Tanpa mencuba, tiadalah pengalaman tercipta.

Moral: Hargailah setiap peluang yang hadir dalam hidup. Usah dibimbangkan akan risikonya. Mungkin peluang itu hadir bersama kesulitan, tapi pengakhirannya menjanjikan sebuah kebahagiaan. Ingatlah, tidak semua orang berpeluang untuk melakukan perkara yang benar-benar disukai, kerana lebih ramai orang yang tidak mempunyai peluang.


Wednesday, November 16, 2011

Kita Tak Sama

Lama tidak meninggalkan coretan di teratak maya ini. Membiarkan sunyi tanpa sepatah kata. Nak dikatakan sibuk, macam tak sibuk sangat. Ada je masa terluang. Boleh lagi santai-santai baca novel, layan facebook dan relax. Tapi entahlah. Macam malas pula nak menulis akhir-akhir ni. Lebih suka menjenguk blog orang sambil mengutip mutiara-mutiara berharga sebagai bekalan kehidupan.

***

Kita berbeza tapi masih bersama ^^

Mereka minum Radix..saya minum nescafe 3 in 1
Mereka baca buku-buku tarbiyyah..saya layan novel cintan-cintun
Mereka sebati dengan usrah dan ceramah..saya kadang-kadang je dengar tazkirah
Mereka belek halaqah daily..saya belek harian metro (first2 bahagian hiburan..)
Mereka hafal tokoh-tokoh ulama..saya hanya tahu artis popular
Mereka berdegang-degung berbicara hal politik..saya cukup tak suka dengan politik
Dan mereka dengan hal mereka..saya dengan hal saya
Nyata, kami berbeza.

Mereka adalah mereka. Mereka bukan saya.
Saya adalah saya. Saya bukan mereka.
Dan saya tak mahu menjadi mereka!
Jangan mempersoalkan hak saya. Tapi, hormatilah perbezaan kita.
I respect you..so, please respect me too.

Tapi..
Tegurlah saya
Nasihatilah saya
Bimbinglah saya
Jika saya terpesong dari landasan syariat Allah
Jika cara saya bertentangan dengan ajaran Islam
Jika prinsip saya jelas salah dan sesat
Jika saya semakin jauh dariNya. 

Kita berbeza. Kita tak sama.
Tapi, kita berkongsi banyak perkara.
Kita berpijak di atas bumi yang satu.
Kita berdiri dibawah langit yang sama.
Kita hamba pada Dia Yang Esa.
Kita kembali pada Dia Yang Hakiki.

Maka, kita masih boleh bersama.
Biarpun tak sama. Walaupun kita berbeza.
Walau tak serupa, tak sehati sejiwa.
Kerana kita punya matlamat yang sama
Iaitu mencapai redhaNya.

Sunday, October 23, 2011

Dia Yang Telah Pergi

sampai masa..tibalah waktunya

Semalam, kolam air mata hampir melimpah keluar. Segera tangan menyekat daripada membanjiri pipi.

"Raya haji ni, cukup setahun Akim tak ada"

Sebaris ayat itu, cukup membuat hati berlagu pilu. Tanpa dipaksa, air mata terus bergenang. Kotak fikiran segera mengimbau kenangan itu.

Dia yang dipanggil Akim, juga ada yang memanggil dengan nama Nasrul, digelar juga Kecik atau halus kerana fizikalnya yang kecil dan kami biasa memanggilnya adik. Hanya setahun beberapa hari Allah memimjamkan dia kepada kami.

Namun, janji Allah harus kami akur. Setiap yang bernyawa itu pasti merasai kematian. Dan dia pergi menghadap Ilahi setelah seketika bernyawa di dunia persinggahan ini. Kembalinya dia dalam keadaan suci bersih. Tanpa secalit dosa, tanpa noda dunia. Berbahagialah dirimu diSana, wahai adikku.

Dia yang telah tiada, namun kenangan bersamanya kekal dihati. Biarpun cuma seketika hayatnya. Biarpun hanya sementara senyum tangisnya. Tetap takkan lupa di ingatan, takkan pudar di hati.

DaripadaNya kita datang, kepadaNya jua kita kembali. Al-Fatihah..



Saturday, October 15, 2011

Bila Hati Mula Keliru

Tangan kiri kemas memegang novel. Contengan jalanan. Lama dah nak baca novel ni tapi baru hari ni ada orang bagi pinjam. Kira bertuahlah dapat pinjam sebab tuan punya pun belum habis baca lagi :)

Hujung telunjuk kanan pula dibawa berlari membawa kursor. Bahagian arkib laman web LangitIlahi muncul di skrin. Mata difokuskan pada tajuk-tajuk artikel terkini. Part 'Kehidupan' dengan artikel bertajuk 'Maafkan Mereka' tiba-tiba menarik minat. Sekilas isi-isi artikel itu diteroka. Menarik. Then artikel 'Biarkan Semalam Berlalu' dibuka. Heh..baca sebab nak pujuk hati sebenarnya. Tapi, betullah apa yang penulis katakan.

Lepas tu, sambung balik hadap novel. Sekejap baca novel, sekejap review artikel. Jarang dibuat orang benda macam ni. Tiba-tiba hilang fokus nak baca novel. Kalau sebelum ni, selagi tak habis, selagi tu dok hadap baca.

Tapi..wah, siap bertapi-tapi lagi ni. Ayat terakhir yang dibaca kat novel tu benar-benar buat otak ni berfikir. "Kalau kompas tersilap arah, perlu berpatah balik walaupun payah". Ayatnya simple, tak susah pun nak faham makna. Tapi hati membentak kata: "kalau dah yakin arah tujuannya, tapi disepanjang perjalanan di hadapan penuh duri dan halangan, haruskah diteruskan atau berpatah balik ke belakang?"

Tiba-tiba teringat tulisan Ustaz Pahroi dalam majalah Solusi yang dibelek awal pagi tadi. Kata-kata yang lebih kurang sama maknanya. "Kalau sesat dihujung jalan, balik ke pangkal jalan. Tapi kalau jalannya dah betul, namun ada rintangan di hadapan, jangan patah balik tapi teruskan perjalanan!" Itu kata ustaz.

Tapi masalahnya, kalau tak ada persiapan, macam mana nak redah rintangan kat depan tu? Sekali lagi hati membentak.

Teringat pula perbualan di dalam kereta petang tadi. Kata seorang sahabat "kita dah terpilih untuk melalui jalan ni..tapi kita boleh pilih nak teruskan atau tak. Dan rugilah kalau kita tolak sedangkan kita dah ada peluang."

Allah.. Memang jalan ni yang benar. Tapi kat depan sana belum tahu apa yang sedang menanti sedangkan persiapan memang tak ada langsung. Teruskan berjalan atau berhenti kat sini?

Alang-alang dah berjalan, ayuh..kita teruskan! Yakin pada diri..pejamkan mata, panjatkan doa. Allah, please guide me. Amin.


Wednesday, October 12, 2011

Ada Aku Kesah?

Bila kita jadi jahat, ORANG BENCI
Bila jadi baik, ORANG MELUAT

Bila kita ikut suruhan agama, ada orang kata kita BERLAGAK ALIM
Bila kita langgar suruhan agama, ada orang kata "ASTAGHFIRULLAH.. APA LAH NAK JADI.. NAK KIAMAT KOT?"

Bila kita ikut peraturan, ada orang kata kita SKEMA
Bila kita langgar peraturan, ada orang kata kita ni macam TAKDE MASA DEPAN

Bila kita tegur dengan baik, ada orang kata kita ni BAJET BAGUS
Bila kita tegur dengan kasar, ada orang kata kita ni KURANG AJAR

Bila kita pakai sopan-sopan, ada orang kata kita ni 'KAMPONG GILERR'
Bila kita pakai 'dedah sana-sini' ada orang kata kita ni TAKDE HARGA DIRI sebab tayang free

Bila kita bagi nasihat, ada orang kata "JANGAN SIBUK JAGA TEPI KAIN ORANG, BOLEH?!"
Bila kita sindir-menyindir, ada orang kata "TAK RETI BAGI NASIHAT LEKLOK?"

Bila kita tolong buat kerja, ada orang kata "YANG SEBOK SANGAT NAK TOLONG BUAT KEJE ORANG LAIN NI WATPE!?"
Bila kita tak tolong apa-apa, ada orang kata "APSAL PEMALAS SANGAT NI? NAK TOLONG PON SUSAH?"

Dan sebenarnya ramai orang lain yang tak berpuas hati dengan diri kita. Apa yang kita buat semua salah. Semuanya tak betul di mata mereka. Kalau buat salah sudah tentunya salah, tetapi jika buat baik pun masih ada yang mengata. Maka, dalam setiap keputusan yang akan kita ambil, langkah yang akan kita mula, perkara pertama yang perlu kita fikirkan ialah pandangan ALLAH SWT terhadap kita, bukan pandangan manusia yang diciptakan oleh ALLAH SWT. Dan kita takkan boleh tutup mulut orang sampai bila-bila.

Biar la apa orang nak kata, asalkan apa yang kita buat tu Allah suka.
Korang nak kata apa pun, ada aku kesah? ^^



Sunday, October 2, 2011

Seteguh Iman Zinnirah

Wahai Zinnirah
Kau pertaruhkan indera cahaya dunia
Demi cinta yang engkau damba
Engkau korbankan indah yang maya
Demi redha yang Maha Esa

Zinnirah, begitulah namanya. Namanya jarang sekali disebut orang malah mungkin tidak pernah diperkatakan orang langsung. Zinnirah bukan dari golongan wanita yang terkenal di dunia dan tidak mempunyai suatu apa pun. Tetapi, Allah telah memuliakan wanita ini. Allah telah memuliakannya disebabkan pengorbananya yang begitu hebat sekali.

Zinnirah merupakan wanita suci yang mempunyai ketaqwaan yang begitu tinggi dan tauhid yang mendalam di jiwanya. Walaupun diseksa dengan pelbagai seksaan dan penderitaan, namun hatinya tetap teguh pada kalimah Allah. Dia menerima segala-galanya dengan redha. Biarpun seluruh tubuhnya hancur disebabkan seksaan demi seksaan namun dia tetap menahan aqidahnya dan tidak mahu menyerah kalah.

Menurut sesetengah riwayat, Zinnirah adalah di antara orang yang awal memeluk Islam. Dia adalah wanita dari keturunan bangsa Rom dan telah ditawan untuk dijual di Kota Makkah. Umar Al-Khattab yang pada ketika itu belum memeluk Islam telah membelinya dengan harga yang amat murah dan menjadikannya hamba.

Apabila keislaman Zinnirah diketahui oleh Umar, dia terus berjumpa Zinnirah dan menyeksanya dengan seksaan yang amat pedih. Zinnirah telah disepak, diterajang, kedua-dua belah kakinya diikat dan dibiarkan di tengah sinar mentari. Tubuhnya pula ditimpakan batu yang amat berat. Zinnirah menerima seribu satu macam seksaan dan penderitaan.

Namun, apa yang dialami Zinnirah tidak sedikit pun memberi kesan keatas dirinya. Malah, lidahnya tidak henti-henti mengucapkan kalimah "Allah, Allah, Allah, Allahu Akbar, Alllahlah Ynag Maha Besar". Di dalam sanubarinya berdetik, "Ya Allah! Ini adalah untukMu. Aku menerima kepayahan ini untuk kebahagiaanku di akhirat kelak. Berjihad adalah amat sukar dan tidak pernah sunyi dari penderitaan dan kesengsaraan. Namun, aku sedar untuk beroleh syurgaMu, aku harus melalui jalan berliku yang penuh duri, sedangkan beroleh neraka itu dikelilingi oleh seribu nikmat". Itulah ucapan Zinnirah untuk mengubati segala kesakitannya.

Hukuman yang paling dasyat yang dilakukan ke atas Zinnirah ialah ketika matanya ditusuk dengan besi tajam dan menyebabkan dirinya menjadi buta. Biarpun dugaan amat sukar untuk dilalui oleh Zinnirah, namun dia rela diambil nyawanya dari dipaksa menggadaikan agamanya. Kecintaan terhadap Allah telah memberi semangat dan kekuatan kepadanya untuk menanggung segala penderitaan yang dilalui.

Akhirnya, setelah jemu melihat betapa teguhnya iman yang ditunjukkan oleh Zinnirah, Umar berhenti menyeksanya. Dia merasakan tiada gunanya menyeksa Zinnirah kerana semakin berat seksaan, semakin teguh iman Zinnirah kepada Allah.

Dan, Allah telah menunjukkan kebesaranNya. Zinnirah yang buta itu telah pulih penglihatannya. Matanya lebih jernih dari sebelumnya dan dia dapat melihat dengan lebih jelas. Kilauan matanya terpancar terang hingga mengilaukan pandangan orang-orang Quraisy. Allah telah memberi nikmatNya yang tidak terhingga buat Zinnirah di atas ketaqwaannya. Kemudian Saidina Abu Bakar telah membelinya dan memerdekakan Zinnirah. Bebaslah dia dari kekejaman orang-orang kafir durjana.

Bagi Zinnirah, cukuplah kasih sayang dan perlindungan dari Allah swt. Inilah kemerdekaan yang hakiki dan inilah kemerdekaan yang telah dicapai oleh Zinnirahnya. Dia adalah wanita yang kurang dikenali di dunia namun dia dikenali oleh seluruh makhluk Allah yang di langit dan sentiasa didoakan oleh mereka.

Zinnirah
Hadirmu bersama senyuman
Walau diri hamba tawanan
Kau jadi pedoman
Zinnirah kau gadis pilihan
Hiasan dunia penyeri di firdausi

*Catatan
Rujukan: Riwayat Bidadari Syurga
Penulis: Munif Ahmad


Saturday, August 6, 2011

Berakhirnya Ceritera Disini

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, lafaz pujian hanya untukNya yang masih memberi kita nyawa untuk merasai kemuliaan Ramadhan. Terima kasih Ya Allah kerana Kau izinkan aku untuk merasai lagi Ramadhan. Semoga Ramadhan kali ini adalah yang terbaik buat kita semua.

Berakhir sudah perjalanan hidup selama 12 minggu disini. Alhamdulillah. Perjalanan suka duka, riang ketawa, kerinduan, kesunyian, kebosanan, keseronokan, bersendirian mahupun bersama-sama diadun sebati selama tempoh itu. Akhirnya adunan itu menjadi memori yang indah untuk dikenang. Tamatlah sebuah ceritera kehidupan yang penuh warna-warni.

perjalanan sebuah kehidupan :-)

Haruskah diucap selamat tinggal? Ya, harus kerana inilah saatnya. Selamat tinggal ibd, selamat tinggal utm, selamat tinggal negeri johor. Menanti detik-detik masa untuk meninggalkan kembara hidup disini. InsyaAllah, jika dipanjangkan umur, diberi peluang dan ruang, kaki ini akan berpijak lagi di bumi selatan ini.

Terima kasih buat semua yang meraikan diri ini. Terima kasih atas layanan yang diberi. Pertemuan yang cukup membahagiakan, kenangan yang sangat indah serta pengalaman yang begitu berharga akan terpatri kukuh di ingatan. InsyaAllah, andai berjodoh kita bersua kembali bertemu lagi. Selamat  tinggal, johor ^_^

Friday, August 5, 2011

Wasiat Dari Kekasih Agung

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Daripada Abu Dzar, dia berkata: "Kekasihku (Rasulullah saw) berwasiat kepadaku dengan tujuh perkara:
1) Mencintai orang miskin
2) Melihat orang yang lebih rendah kedudukannya
3) Menyambung silaturrahim kepada kaum kerabat
4) Memperbanyakkan ucapan "La haula walaa quwwata illa billah"
5) Berani mengatakan kebenaran meskipun pahit
6) Tidak takut dengan celaan
7) Tidak meminta-minta sesuatu kepada manusia
~[HR Ahmad]

Mencintai Orang Miskin
Islam menganjurkan umatnya agar berlaku tawaduk (merendah hati) terhadap orang miskin, menolong dan membantu mereka.
Sabda Rasulullah saw yang bermaksud: "Barangsiapa yang menghilangkan satu kesusahan dunia dari seorang muslim, Allah akan menghilangkan darinya satu kesusahan di hari kiamat. Dan barangsiapa yang memudahkan kesulitan orang yang dibebani hutang, Allah akan memudahkan baginya di dunia dan akhirat" [HR Muslim]

Melihat Orang Yang Lebih Rendah Kedudukannya
Rasulullah saw memerintahkan agar kita melihat orang yang berada di bawah kita dalam masalah dunia. Tujuannya, tidak lain tidak bukan agar kita selalu bersyukur dengan nikmat Allah swt. Tidak qanaah (berasa cukup dengan apa yang Allah kurniakan kepada kita), tidak irihati  serta dengki dengan kenikmatan orang lain.

Menyambung Silaturrahim
Rasulullah saw bersabda bermaksud: "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menyambung silaturrahim" [HR Bukhari]

Memperbanyakkan ucapan "La haula walaa quwwata illa billah"
Rasulullah saw memerintahkan untuk memperbanyakkan ucapan ini agar kita terlepas dari berasa tidak cukup. Kita serahkan semuanya kepada Allah swt. Makna kalimat ini juga sebagai sikap tawakkal , hanya kepada Allah kita menyembah dan hanya kepadaNya kita memohon pertolongan.

Berani Mengatakan Kebenaran Meskipun Pahit
Sesungguhnya jihad yang paling utama ialah mengatakan kalimah kebenaran (haq) kepada penguasa yang zalim. Bukan dengan cara provokasi atau membuka aib mereka.

Tidak Takut Dengan Celaan
Sebagai seorang pendakwah, mereka harus sabar menyampaikan ilmu dengan hikmah. Wahai penyeru tauhid, janganlah berhenti menyeru kepada kebenaran hanya kerana tentangan dan cercaan.

Tidak Meminta-minta Kepada Manusia
Orang yang dicintai Allah, rasul dan manusia adalah mereka yang tidak meminta-minta. Seorang muslim harus berusaha dari hasil jerih payah tangannya sendiri.
"Sungguh, seseorang dari kamu mengambil tali lalu membawa seikat kayu bakar kemudian dia menjualnya, sehingga dengannya Allah menjaga kehormatannya. Itu lebih baik baginya daripada meminta-minta kepada manusia. Mereka sama ada memberi atau tidak memberi" [HR Bukhari]

Saturday, July 30, 2011

Ahlan Ya Ramadhan

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan atas segala limpah kurnia dan kasih sayangNya. Syukur kerana masih diberi peluang untuk bernafas sehingga saat ini. Segala puji bagi Allah atas segala nikmat yang tidak terhingga ini.

Pejam celik pejam celik, Ramadhan hampir tiba lagi. Ramai yang tidak sabar-sabar untuk menyambutnya. Ramai juga yang melakukan persiapan untuk berlumba-lumba melakukan ibadah baik persiapan rohani, persiapan fizikal dan sebagainya. Malah tidak kurang juga ramainya yang ingin mengejar ganjaran yang dijanjikanNya sempena bulan mulia ini. Dan akhir sekali, tersangat ramai yang tidak sabar untuk menyambut hari raya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini sekali lagi menyambut hari pertama Ramadhan di tempat orang. Tahun ini adalah tahun kelima berpuasa jauh dari kampung halaman.Cuma bezanya, kali ini jauh di selatan tanah air. Pertama kali berpuasa di tempat orang adalah di Pulau Pinang, tiga tahun berikutnya di negeri Pahang dan kali ini Johor pula menjadi giliran. Namun, kali ini hanya lima hari sahaja berpuasa di tempat orang. Selebihnya adalah di kampung halaman bersama keluarga tersayang.

Ahlan Ya Ramadhan.

sumber: saffmuslim

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud: Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu. [Diriwayat oleh imam Nasai'e, Ibn majah, Ibn Habban dan Baihaqi]

Sabda Rasulullah s.a.w lagi: Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kalian bulan Allah dengan membawa berkah, rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-hari yang paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan oleh-Nya. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amalmu diterima dan doa-doamu tidak terhijab.

Semoga Ramadhan kali ini lebih baik daripada Ramadhan-ramadhan sebelumnya. Selamat berlumba-lumba membuat kebaikan dan beribadah kepadaNya.


Sunday, July 24, 2011

Kami Harapan Ummah

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Semakin jauh perjalanan, semakin luas pemandangan, semakin banyak pengalaman yang ditimba. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah atas segala nikmat dan anugerah yang diberikanNya. Kenangan tercipta lagi di bumi Johor. Indah. Memang cukup indah. Tiada lagi rasa terasing, tiada lagi kebosanan, tiada lagi kesunyian kerana semuanya terisi dengan sesuatu. Ya, sesuatu yang baru!

Mengimbau kembali kesempatan bersama adik-adik PASTI meraikan hari sukan hujung minggu lepas membuatkan saya tersenyum. Pelbagai kerenah, berbagai ragam yang disaksikan. Wajah-wajah yang suci dan comel, gelagat yang mencuit hati, kenakalan dan kedegilan yang menguji kesabaran membuatkan kepenatan yang dirasai hilang sekelip mata.

Menoleh kembali 16 tahun yang lalu, saya pernah berada di tempat mereka. Berpakaian seragam warna hijau, menghafal doa-doa basic dengan sebutan entah betul entahkan tidak, time nasyid tak buka mulut, itu semua cerita kanak-kanak. Kelebihan di PASTI adalah kami banyak diajar dan dididik menghafal doa-doa berbanding lagu kanak-kanak. Dulu banyak doa yang lancar dibaca walaupun tak tahu doa apa sebenarnya. Tapi bila usia meningkat remaja, doa-doa itu terkubur di telan masa. Alangkah ruginya. Kadang-kadang terasa malu dengan budak-budak PASTI.

Benarlah kata pepatah "melentur buluh biarlah dari rebungnya". Di usia inilah, kanak-kanak seharusnya dididik dengan ilmu duniawi dan ukhrawi. Mengenal ABC, lancar juga Alif Ba Ta. Bukan dididik dengan hiburan semata-mata. Namun, cabaran bagi kanak-kanak hari ini adalah mereka membesar dalam dunia kecanggihan. Terdedah dengan arus kemodenan yang boleh membuatkan mereka miskin dengan nilai keagamaan dan kerohanian. Disinilah peranan ibu bapa amat penting dalam menentukan arah tuju anak-anak. Bagaimana acuan ibu bapa, begitulah hasilnya pada anak-anak bila mereka besar nanti.


Seronok tengok mereka berarak. Comel dengan pelbagai ragam. Lain yang disuruh, lain yang mereka buat. Siap ada yang menangis. Macam-macam.
Kali pertama dengar lagu tema PASTI, terus cari kat youtube lepas tu ^^ 16 tahun yang lalu, takde lagi lagu ni. Ke saya yang dah hilang ingatan? :)

Al-Quran As-Sunnah pegangan kami
Islam cita-cita murni
Allah matlamat kami
Akhlak mulia idaman kami

Kami harapan ummah
Di PASTI kami diasuh...diasuh
PASTI pasti berjaya
PASTI pastikan cemerlang...cemerlang

Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam
Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam

Kami harapan ummah
Di PASTI kami diasuh...diasuh
PASTI pasti berjaya
Islam islam gemilang...gemilang

Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam
Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam

p/s: semoga adik-adik membesar sebagai seorang pejuang agama dan menjadi mata rantai perjuangan yang belum selesai. sama-sama doakan untuk mereka ~

Friday, July 22, 2011

Barakah Pagi

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

*****
Ku berdoa, dalam dhuha
Dua tangan menadah, ku meminta
Limpahan rahmat, limpahan rizki
Rizki halal dan baik, yang Kau ridhoi

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Ku tertunduk dan bersila
Dua mata terpejam, khusuk berdoa
Sajadah panjang, basah terbentang
Airmata menetes, mohon dikabulkan

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Bila masih haram, Engkau sucikan
Bila masih kotor, Engkau bersihkan
Tuhan…
[lagu: Dhuha nyanyian Sahrul Gunawan]
#####

ertinya:
Ya Allah, bahwasanya waktu dhuha itu waktu dhuhaMu,
kecantikan itu kecantikanMu, keindahan itu keindahanMu,
kekuatan itu kekuatanMu, kekuasaan itu kekuasaanMu,
dan perlindungan itu perlindunganMu.
Ya Allah, jika rizkiku di langit, turunkanlah,
dan jika di bumi keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah,
jika haram sucikanlah, jika jauh dekatkanlah,
berkat waktu dhuha, kecantikan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMu.
Limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan
kepada hamba-hambaMu yang soleh

Saturday, July 16, 2011

Nur Itu KasihNya

Alhamdulillah, hari ini baru saja selesai menonton nur kasih the movie. Err..bukan bersyukur kerana berjaya menonton sehingga tamat, bukan juga kerana dapat menyaksikan Adam dan Nur malah jauh sekali bukan kerana happy endingnya. Tapi bersyukur kerana dapat meluangkan masa bersama sahabat-sahabat. Alhamdulillah, hubungan yang jauh dapat dirapatkan dan yang sedia dekat makin dieratkan. 

 Ya Allah..kasihMu ku damba

“Bukan mudah untuk berubah”.

Angguk. Tiada siapa menafikan hakikat ini. Tapi suara-suara lain kedengaran.
“Untuk berubah tidaklah sesukar mengekalkan perubahan itu”.
Betul, berubah itu tidaklah susah tapi untuk kekal konsisten itu yang tersangat sukar. 

“Saya belum bersedia”. Skema jawapan yang sering diulang-ulang setiap kali persoalan bila nak berubah ditimbulkan.

“Saya tak nak hipokrit”. Wahh..nampak telus dan jujur je jawapan. “Saya tak nak berubah sebab manusia”. Sebaiknya begitu tapi kadang-kadang Allah temukan kita dengan seseorang yang mnejadi asbab titik tolak perubahan. Hidayah Allah itu datang dari pelbagai penjuru. Secara direct, melalui seseorang bahkan melalui makhluk lain sekalipun. Itu kuasaNya. Biarlah dikatakan hipokrit sekalipun asalkan kita berusaha berubah ke arah yang lebih baik. 

“Saya takut”. Jawapan yang meruntun jiwa. Saya takut perubahan ini tidak kekal lama, saya takut saya akan kembali seperti dulu, saya takut saya tidak mampu berdepan dengan ujian yang mendatang. Allah...dilema yang menjadi gelora di dalam jiwa. Antara mahu tapi bimbang. Sungguh, bukan senang untuk mengatasi perasaan itu.
Tapi amat menyedihkan jika alasan saya takut dengan persepsi masyarakat, takut memikirkan bagaimana penerimaan orang sekeliling terhadap kita kelak. 

Dan seribu satu lagi alasan yang boleh dicipta bila hati seolah-olah keras seperti batu. Nur kasihNya sentiasa mengetuk pintu hati namun hati yang beku itu sering menolaknya jauh. Ibarat hati batu kepala kayu. Oh..alangkah rugi manusia sebegitu! 

Saat nur hidayahNya menyapa, peluklah erat-erat agar ia tidak terlepas pergi. Bimbang tiada lagi kali kedua untuk kita. Mungkin hidayah yang dititipkanNya itu tidak akan kita perolehi lagi. Nur kasihNya yang tidak dikasihi dan dihargai, akhirnya kita yang rugi sendiri. 

Berubahlah ke arah kebaikan.
Berubahlah sekalipun payah.
Berubahlah untuk hidup yang lebih indah.
Berubahlah kerana itu tanda Dia masih sayangkan kita.
Berubahlah selagi belum terlambat.

Monday, June 27, 2011

Kenapa Asyik Perempuan Yang Kena?

Blank. Tak ada idea untuk berkongsi cerita. Tiada ilham untuk bermadah pujangga. Sekadar mengisi sepatah dua. Biarpun copy paste cuma. :-)

Buat yang bergelar hawa, yang memegang status sebagai seorang perempuan, yang bernama wanita..ketahuilah olehmu. Ini untukmu dan untukku. Kerana aku juga seorang perempuan, kaummu jua.

*****

Asal baca blog ini, cerita tentang perempuan, asal tengok blog itu, berbicara mengenai perempuan. Kebanyakkan berunsur nasihat, tapi, kenapa asyik perempuan yang kena? Lelaki tak buat dosa juga ka.

Paling hot, cerita tentang aurat. Pantang nampak perempuan free hair, pakaian sendat, mesti dicerita habis. Kalau aurat lelaki, jarang-jarang kena cerita. Macam lelaki ni tiada aurat.

Spesifik lagi, bab tudung. Itupun kena hentam, walhal, tutup juga, ikut syariat juga. Cuma nak berfesyen, salah kah pula?

Ya, kat jalan raya lagi, bila ada silap sikit tentang pemanduan, mesti ayat standard “Lo, patutlah, perempuan”. Lepas tu mesti cerita bengang tengok perempuan bawa kereta. Lelaki ni terer sangat bawa kereta? Perfect sangat?

Asal masuk bab mengumpat, terus mata tengok perempuan. Mula tulis macam-macam cakap perempuan kuat mengumpat. Lelaki pun pandai mengumpat juga kan?

Tak kira apa lagi, balik-balik, perempuan juga kena. Tak adil langsung. Diskriminasi sungguh!


kerana dirimu begitu berharga..

Namun,

Ketahuilah olehmu wahai WANITA,

Berapa banyak yang menyayangimu, menasihatimu. Perhatian yang diberikan bukan sekadar suka-suka, tapi kerana dirimu adalah perhiasan dunia. Seindah hiasan pastinya wanita solehah.

Berapa banyak peringatan buat wanita, hingga jarang kita lihat peringatan buat lelaki. Kerana itulah tanda kasihnya lelaki kepada wanita.

Kerana kamu tinggi nilainya. Kerana kamu sangat istimewa. Istimewa disisi dunia dan di mata Allah, jika kamu wanita solehah, perempuan beriman.

Kerana kamu wanita, maka beruntunglah kamu semua. Beruntung mendapat cinta yang tak terhingga.

.:sumber

Wednesday, June 15, 2011

Trilogi Aku Terima Nikahnya

Kompilasi Best Seller 3 In 1
Aku Terima Nikahnya, Bercinta Sampai Ke Syurga, Murabbi Cinta

CORETAN PENULIS

Saya bukan novelis.

Saya bukan penulis.

Saya belum ada ciri-ciri yang lazim terkait sebagai seorang penulis.

Saya hanyalah seorang anak, suami, bapa, adik, saudara, rakan, da’ie serta insan pejuang yang menulis.

Menulis kerana itu cara saya memberitahu diri. Menulis kerana itu cara saya memaham erti. Menulis kerana ia dan diri sudah sebati. Malah menulis kerana itu cara saya menentang mati. Agar di satu hari nanti, saya tidak mati oleh sebuah kematian. Tulisan tinggal sebagai rakaman. Rakaman tentang kehidupan. Kehidupan yang menjadi cermin untuk setiap pembaca mencari diri.

Segalanya bermula di situ.

Aku Terima Nikahnya (2008), bermula daripada percubaan saya untuk memahami apa yang telah dan sedang saya lalui. Menilai kembali setiap satu langkah kecil yang diambil menuju kehidupan berumahtangga, Tauhid dan cinta menjadi sendi dan nadi membina mahligai impian.

Saya tidak pernah membayangkan Aku Terima Nikahnya diangkat sebagai manual cinta. Ia bukan cerita cinta. Ia cerita kehidupan.

Namun menjenguk kehidupan daripada jendela cinta, lebih sering mengurniakan pelangi, warna yang menghimpun semua perasaan kita. Calon pencinta menjadikannya sebagai persediaan. Pencinta semasa mengambilnya sebagai perencah rasa. Pencinta semalam bercermin diri menjadikannya sebagai renungan. Aku Terima Nikahnya tersedia untuk semua.

Aku Terima Nikahnya pergi terlalu jauh.

Abang dan kakak berpesan kepada adik, suami dan isteri saling memujuk pasangan membelek.

“Bacalah, bang. Ini bukan buku perempuan. Ia perspekif lelaki. Seorang suami. Seperti abang!” pujuk seorang isteri.

“Bacalah yang. Ini buku untuk perempuan. Hakikat lelaki untuk isteri memahami suami. Seperti abang!” rayu seorang suami.

Aku Terima Nikahnya terbuka kepada apa sahaja bentuk tanggapan dan jangkaan. Namun setinggi syukur kepada Allah atas setiap kebaikan yang diperolehi oleh mereka yang memanfaatkan. Perjuangan Aku Terima Nikahnya adalah untuk menyuntik keyakinan, bahawa kebejatan fitnah hidup semasa, tidak sama sekali menjadikan cinta dan perkahwinan berteraskan Islam, mustahil tegak di tengah arus yang derunya bertentangan.

Bercinta Sampai ke Syurga (2009) memanggil burung pulang ke sarang. Puas terbang tinggi meninjau kehidupan, sekual Aku Terima Nikahnya ini menjemput pembaca untuk terus menyapa awan namun kaki jangan memencil bumi.

Ia penuh dengan liku-liku perjalanan rumahtangga dan perkahwinan. Antara pedas, manis dan pahit. Tiga rasa yang merencah realiti kehidupan.

Jika Aku Terima Nikahnya membekalkan saranan membina kehidupan bersendikan Syariatullah, Bercinta Sampai ke Syurga pula menyuluh keperluan Sunnatullah. Syariat dijaga, hukum hakam dipelihara, namun rumahtangga tetap bergelora kerana Kitab Kalam tidak harus terpisah daripada Kitab Alam. Sunnatullah yang ditempa Allah sebagai sifir kehidupan, jangan disanggah, jangan diremeh temehkan.

Membina jambatan keserasian antara suami dan isteri, ibu bapa dan anak-anak, ahli keluarga dan persekitaran, semuanya harus tunduk kepada hukum alam tentang hubungan manusia.

Pertemuan saya dengan sisi kedua selepas Aku Terima Nikahnya, sungguh menginsafkan. Ia mengajar saya untuk lebih manusiawi terhadap isteri dan anak-anak, belajar seni rasa dan seni kata, bukan jauh meninjau seberang, tetapi bersuluhkan kekayaan jiwa insan bergelar Nabi. Rasulullah sallalaahu ‘alayhi wa sallam sendiri yang hangat watak dirinya terhadap para isteri dan anak-anak.

“Sebaik-baik kamu adalah kamu yang terbaik kepada keluarganya. Dan aku adalah yang terbaik kepada keluargaku” – Al-Hadith

Segala atas dan bawah, hitam dan putih, salah dan betul yang terakam di dalam naskhah Bercinta Sampai ke Syurga, adalah usaha-usaha saya untuk menjadi manusia terbaik di pandangan baginda, juga pandangan Allah yang Esa.

Perkahwinan bertambah usia, anak-anak bertangga dewasa. Rumahtangga beralih ke fasa seterusnya, nikmat dan cabaran saling bersulam mematangkan kehidupan. Di medan itulah Bercinta Sampai ke Syurga menghidang cerita. Serunya bukan untuk kehidupan yang sementara. Ia suatu jemputan, mengajak pasangan yang hangat berkasih, bercinta selama-lamanya, hingga ke Syurga.

Hanya satu syarat ketetapan.

Taqwa yang benar kepada Tuhan.

Murabbi Cinta (2010) bukan ulangan cerita.

Setelah Aku Terima Nikahnya dan Bercinta Sampai ke Syurga bermain peranan di pesada kembara insan mengenal Tuhan dan kehidupan, Murabbi Cinta mahu mengenengahkan sumber inspirasi terbesar seluruh perkongsian.

Cinta Hollywood.

Cinta Bollywood.

Pelbagai modul cinta terhidang di depan mata.

Hingga kita mungkin terlupa, bahawa tiada insan yang hatinya mampu berkasih, seperti naluri Murabbi Cinta, Uswah Hasanah teladan mulia, Muhammad yang Amin, sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Masakan tidak, setelah romantiknya kita tekuni, belas ihsan hatinya kita hayati, gurau sendanya kita teladani, tegas benarnya kita ikuti, tidakkah sebesar-besar cinta adalah cintanya kepada setiap kita? Mencintai manusia yang belum ada. Hingga hidupnya tidak berwasiatkan sisa, kecuali pedoman untuk sahabat dan ikhwan, yakni kita kaum mukminin di zaman kemudiannya, yang pernah mengusik jiwa baginda, akan rindunya kepada kita.

Itulah tema Murabbi Cinta.

Mengajak diri saya meneladani seorang Nabi.

Utusan Allah yang tidak pernah mensesiakan kuasa cinta, pada menjinakkan umat kepada agama. Cinta dan Tauhid menjadi satu, bekalan teragung sepanjang zaman.

Sunnahnya menjadikan kita hidup bercara.

Sunnahnya menjadikan masalah dan cabaran hidup sebagai laluan menjadi dewasa.

Sunnahnya mencegah lemah dan putus asa.

Sunnahnya terungkap di naskhah Murabbi Cinta, agar semua kebaikan yang sempat dilontar cerita, menambahkan penghargaan dan kasih, kepada mahaguru kita yang satu, Rasulullah Muhammad sallallaahu alayhi wa sallam.

.:Ustaz Hasrizal Abdul Jamil

*****
Antara 3 buah buku ini, saya hanya memiliki 2 buah (Aku Terima Nikahnya & Bercinta Sampai Ke Syurga) dan telah selamat mengkhatam dengan jayanya. InsyaAllah, isinya sangat berguna dan bermanfaat untuk tatapan semua lapisan usia.

Friday, June 10, 2011

Jangan Kamu Marah

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

"Satu hari datang seorang pemuda kepada Rasulullah saw dan berkata: Wahai Rasulullah, berikan aku nasihat".
"Rasulullah saw menjawab, jangan kamu marah"
“Lelaki itu bertanya lagi, apakah ada lagi nasihat yang lain?”
“Rasulullah menjawab, jangan kamu marah”
“Sekali lagi lelaki itu bertanya”
“Rasulullah SAW tetap menjawab, jangan kamu marah”
(sila rujuk hadis 16. Jangan marah)

Berkali-kali Rasulullah mengulangi nasihat yang sama; jangan kamu marah. Pasti ada sebabnya, bukan? Saya yakin dan percaya, pasti semua orang pernah merasai perasaan marah. Marahkan seseorang atau sesuatu. Jika tidak pernah, saya ucapkan tahniah kepada anda. Saya cukup kagum dengan anda kerana mampu mengawal kemarahan. Sungguh, kemarahan adalah sesuatu yang sukar dikawal.


“Bukanlah dikatakan gagah itu orang yang kuat bergusti. Akan tetapi yang dikatakan gagah itu orang yang dapat memiliki (mengawal) dirinya ketika marah” [Hadith Muttafaq ‘alayh]


Kenapa Rasulullah berpesan sedemikian? Kerana sifat marah itu adalah salah satu sifat mazmumah. Marah juga adalah antara sifat syaitan. Seringkali kita dinasihatkan, apabila berada dalam keadaan marah, maka berwudhu'lah. Kerana marah itu api, maka untuk meredakannya haruslah dengan air. Dan marah juga boleh menjadi satu permulaan kepada segala perbuatan buruk yang lain. Contoh mudah seperti mengumpat, menfitnah, bergaduh bahkan sanggup membunuh. Dasyatnya 'aura' marah apabila ia menguasai diri kita.


Namun, jangan disalah anggap. Tidak semua marah itu membawa keburukan. Kadang-kadang, marah itu bagus tapi pada tempatnya. Marah itu perlu namun harus kena dengan gayanya. Letakkan akal di atas nafsu bukan marah membuta tuli. Marah yang dicela ialah marah yang perlu dijauhi yakni bukan kerana Allah dan agama.


Kategori Marah

Menurut Imam Ghazali, golongan manusia yang marah ni ada beberapa kategori :
1) Yang cepat marah dan lambat reda
2) Yang cepat marah dan cepat reda
3) Yang lambat marah dan lambat reda
4) Yang lambat marah dan cepat reda


Yang paling bagus antara ni ialah yang ke 4 iaitu, lambat marah dan cepat reda. Agaknya kita tergolong dalam golongan yang mana? Tepuk dada, tanya diri, tanyalah iman..


Bila Saya Marah


Kata kawan-kawan, saya ni sukar menunjukkan marah. Betul ke? Entah, itu kata mereka. Sejujurnya, bukan tak marah tapi tidak mengekspresikan marah itu kepada umum. Saya lebih suka memendam perasaan marah itu. Bila marah, saya lebih suka mendiamkan diri. Atau menjauhi sumber yang membuatkan saya marah. Dan, jika terpaksa berhadapan, maka saya hanya mendiamkan diri. Mengawal kemarahan dalam hati.


Bila saya menunjukkan reaksi marah itu, mereka kata saya ni nampak garang. Pulak dah.. Tapi, ni marah-marah manja je :-) Jika betul-betul marah, saya tak suka bercakap. Sepuluh patah ditanya, satu patah saya jawab =p


Jadi, jangan buat saya marah ye ^_^.

Wednesday, June 1, 2011

Langkah Bermula

terus melangkah ke hadapan

Kata peribahasa, “masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang kerbau menguak’. Kalau masuk kandang harimau, macam mana pulak ye? Eh, lari topik pulak. Ok, kembali kepada tujuan utama.

16 Mei

16 Mei, bukanlah satu tarikh keramat, bukan jua hari bersejarah. Jauh sekali hari berbahagia. Namun 16 Mei 2011 adalah tarikh permulaan. Tarikh yang tidak penting untuk dikenang dan diingati, namun cukup penting untuk melaluinya. Penting untuk sebuah masa depan.
“Tarikh tunang ke?”
Jawapannya, bukan dan bukan.
“Ke tarikh kahwen?”
Yang ini lagikan bukan. Bukan sama sekali!
See, kan dah keluar soal kahwen. Ni terkena virus fb barangkali. Sejak akhir-akhir ni, ramai sangat yang post pasal kahwen. Asyik-asyik kahwen. Memang musim orang kahwen sekarang ni. Ishh..tak pasal-pasal fb pulak yang disalahkan.

Tarikh itu adalah tarikh permulaan sebuah perjalanan. Perjalanan ke alam baru yang tidak pernah dirasai sebelum ini. Kenapa penting? Kerana, tanpa melaluinya maka sia-sialah belajar selama empat tahun di universiti. Tanpa praktikal, tak boleh nak grad :) Bermula tarikh ini, bermulalah fasa menjadi wanita berkerjaya tanpa gaji (erkk..berkerjaya sebab seorang sv kata “kamu bekerja disini, bukan belajar”). Mana nak dapat gaji, sebab ini hanyalah praktikal tanpa sebarang elaun. Semua terpaksa ditanggung sendiri :(

Menyesuaikan Diri

Seawal jam 7 pagi, kami (saya dan teman2 sekampus) berjalan kaki ke bangunan pentadbiran untuk melapor diri sebagai pelajar praktikal. Dengan peluh yang menitis, jam 7.15 pagi kami sudah terpacak di depan bangunan tersebut. Memang semangat! Pejabat pun tak buka lagi. Kalau ada anugerah pekerja paling bersemangat, memang kamilah calon-calon pemenangnya :).

Akhirnya hampir jam lapan pagi, barulah ada pekerja yang mula masuk ke pejabat. Dan kami dijemput masuk menunggu di dalam.
“eh, kenapa duduk kat sini? Masuklah, tunggu kat atas.” (sebab masa ni gaya kami macam dah x larat berdiri. Semua duduk kat tepi kolam depan pintu tu..kesian kan? :p )
Setelah melapor diri, kami terpaksa lagi berjalan kaki untuk mendaki bukit kerana bangunan tempat praktikal berada di atas bukit. Haishh..berpeluh lagi.

Dan sesi taklimat keselamatan, peraturan serta melawat seluruh bangunan ini pun bermula. Setelah itu, kami diberi sebuah bilik dimana semua pelajar praktikal berkumpul. Adalah dalam berbelas orang semuanya yang praktikal kat sini (ni pun x termasuk yang duduk dalam lab). Dari jam 10 pagi hingga lima petang, bermulalah hari yang sungguh membosankan. Hanya duduk bergoyang kaki di dalam bilik tanpa sebarang kerja. Sangat-sangat membosankan! Ingatkan hari pertama boleh balik awal, tapi tetap kena balik pukul lima. Sudahlah dengan perut yang kelaparan, cafe yang dekat semua tutup. Yang buka ada satu tapi tak larat nak jalan ke sana. Maka sepanjang hari, perut mendendangkan pelbagai irama :(

Hari pertama, belajar untuk menyesuaikan diri. Semoga hari-hari berikutnya mampu dihadapi dengan lebih meyakinkan. Bermula dengan langkah pertama, pasti akan ku gagahi hingga ke penamatnya.