Pages

Saturday, November 13, 2010

Selamat Pagi Dunia


Menghirup udara bersih di awal pagi
tenang dan damai rasa di hati

Kicauan burung yang riang menyanyi
membuat aku tersenyum sendiri

Bila sang mentari menyinari
seluruh dunia indah berseri

Menghayati anugerah ciptaan Ilahi
hati bertasbih tanda memuji

Salam sabtu di bumi ump..selamat pagi!
Moga redha Allah mengiringi


.:seharum mawar..mekarnya mewangi:.

seusai riadah,
November 13
sutera_iman


Thursday, November 11, 2010

Apabila Diri Diuji


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam
Yang Maha Pemurah lagi Maha penyayang
Yang menguasai hari pembalasan (hari akhirat)
Engkaulah sahaja (Ya Allah) yang kami sembah dan kepada Engkaulah kami memohon pertolongan
Tunjukilah kami jalan yang lurus
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang telah Engkau murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.
[Al-Fatihah, 1-7]

*****
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Wahai Muhammad)?
Dan Kami telah meringankan bebanmu darimu
Yang memberati tanggunganmu
Dan Kami telah meninggikan bagimu sebutan namamu
Oleh itu, (tetapkanlah kepercayaan) bahawa sesungguhnya bersama kesulitan disertai kemudahan
(Sekali lagi ditegaskan) sesungguhnya bersama kesulitan disertai kemudahan
Kemudian apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan urusan yang lain)
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau berharap.
[As-Syarh, 1-8]

*****
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
[Al-Baqarah, 286]

Sunday, November 7, 2010

Pecutan Terakhir


Saat kejayaan ditagih
Usaha itu menjadi taruhannya

Saat kejayaan diharapkan
Konsentrasi itu menjadi ukurannya

Saat kejayaan diimpikan
Angan-angan itu menjadi peransangnya

Saat kejayaan didamba
PadaNya saja disandarkan segalanya
*****

Tinggal beberapa jam sahaja lagi untuk melangkah ke dewan peperiksaan.
Sebelum tiba saat itu, masih ada masa lagi untuk melakukan pecutan terakhir.
Mungkin masih ada keberkatan disaat-saat genting ini.
Serahkan saja padaNya.

Yang penting: D.U.I.T
D - Doa
    U - Usaha
    I - Ikhtiar
         T - Tawakkal

Kita berusaha, Dia yang menentukan.
Yakinlah pada ketentuanNya..
Kerana Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.



Friday, November 5, 2010

Lambaian Desa Tercinta

Balik kampong...
ooo...balik kampong
hati girang...

Lambaian desa tercinta seolah memanggi-manggil. Pulanglah..pulanglah ke kampungmu. (Hee..padahal diri sendiri yang tak sabar-sabar nak balik). Terasa lambat pula masa berjalan. Cepatlah..cepatlah masa berlalu. Cepatlah datang 15 November.

Ish3..teruk kan perangai? Exam tak start pun lagi, dah fikir nak balik. Tapi nak buat macam mana, bab balik ni memang terlebih semangat sikit. Kalaulah study pun bersemangat macam ni, mesti 4 flat punyalah..hoho. Fokus! Fokus! Jom study. Aiseh..apa nak jadi ni?

 jom balik!!!..

Hari tu adik ada hantar mesej tanya balik ke tak raya ni. Apa punya soalanlah ni. Jawapannya mestilah balik. Tak sanggup nak beraya di perantauan walaupun raya haji je. Raya tetap raya walaupun aura rayanya tak terasa. Tapi, raya haji kat Kelantan meriah apa..kan? Kan? Pointnya, raya ke..tak raya ke, tetap nak balik.

Hakikatnya, bagi seorang perantau, walau diceruk mana pun dirinya berada, di utara, selatan, timur mahupun barat, walau sejauh mana pun kaki melangkah, hati tetap teringat kampung halaman. Lebih-lebih lagi di musim perayaan. Hati mana yang tidak terkenang desa tercinta? Jiwa mana yang tidak memberontak mahu pulang? Namun, tuntutan keadaan yang tidak mengizinkan. Jadilah mereka perindu di kejauhan. Merindui kampung halaman. Merindui tempat asal walau diri jauh ditempat orang.

Seperti mana seorang perantau sentiasa mengingati kampung halamannya, alangkah lebih bermakna lagi jika setiap daripada kita mengingati tempat asal kita yang sebenar. Ya, kehidupan abadi kita bukan disini tapi di SANA. Tidakkah kita terfikir yang kita pasti akan ke Sana? Bukankah syurga itu tempat pertama kaki manusia berpijak? Tidakkah kita ingin ke sana?

Seperti mana seorang perantau yang sentiasa merindui ayah bonda yang jauh dimata, alangkah indahnya jika setiap jiwa sentiasa merindui Sang Penciptanya yang sentiasa dekat dengan hambaNya. Walau dimana diri berada, ingatlah Dia sentiasa. Di hati tersemat rapi, di fikiran tidak dilupa, terbias pula dengan perbuatan. Alangkah indah merindui kekasih hati yang abadi.

Buat semua, kita adalah perantau. Dunia ini hanya persinggahan. Tiba saatnya, kita pasti akan kembali. Kembali kepada pemilik sebenar. Maka, apakah bekalan yang ingin dibawa pulang? Sama-sama kita mengkoreksi diri..

p/s: good luck untuk semua sahabat yang akan menghadapi final exam tidak lama lagi..

Wednesday, November 3, 2010

Di Sebalik Lafaz Sakinah

Heningnya...
Sunyi suasana...
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah, tangis ibunda

prechorus:
Adalah aku, wali puteriku
Serah kini amanahku ini pada mu
Nafkahilah dia, curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya

chorus:
Dulu esakkannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna, dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu

Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya

Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

Album : Halawatul Iman II
Munsyid : Far East

*****
Best tak lagu ni? Saya bertanya kepada sahabat disebelah.

Lagu apa ni? Tak best pun...

Saat Lafaz Sakinah. Tahu tak, muslimin siap hafaz lagi lagu ni..

Hah, betul ke?..

Kali pertama saya mendengar lagu ni, saya sendiri pun seperti sahabat itu. Bagi saya, lagu ini tak sedap didengar oleh telinga. Saya tak faham apa bait-bait liriknya sehinggalah hari ini, saya search liriknya. Mendengar sambil menghayati setiap bait-bait katanya.

Kini baru saya mengerti kenapa ramai yang meminati lagu ini. Terlalu mendalam maknanya. Jika dihayati betul-betul, terasa sebak di dada.

Lagu ini mengisahkan tentang seorang bapa yang ingin menyerahkan puterinya kepada seseorang yang menjadi pendamping hidup puterinya.Terharu mendengar bait-bait kata si wali kepada penjaga puterinya. Inilah sebahagian LAFAZ SAKINAH.

*****
Apa itu lafaz sakinah?

“Adalah saya, Mohd Saiful bin Awang, suami kepada Aishah binti Musa yang telah menerima tanggungjawab, dengan ini menyerahkan kepada isteriku dengan mas kahwin sebanyak RM 22.50 tunai. Oleh itu, hendaklah kamu, isteriku, menunjukkan taat setia kepadaku sebagai suami dengan mengikut segala perintah dan nasihatku selagi mana ianya tidak bercanggah dengan hukum Islam dan Undang-Undang Negara,” lafaz Saiful dengan suara yang perlahan dan tenang. Kemudian dia beralih kepada Aisyah yang telah sah menjadi isterinya. Tangan dihulur, dan Aisyah mencium lembut tangan suaminya.

Aisyah membetulkan simpuhnya. Dengan tenang dia menerima mas kahwin daripada suaminya dan melafazkan ikrar sakinah yang tertera di atas kertas di hadapannya.

“Adalah saya Aisyah binti Musa, isteri kepada kekanda dengan penuh kesyukuran menerima mas kahwin ini sebagai tanda ikatan murni dan suci dan akan menumpukan sepenuh perhatian terhadapmu dan taat setia yang tidak berbelah bahagi kepada kekanda, dan adinda mengharapkan kepada kekanda agar sentiasa memberi bimbingan dan nasihat serta tunjuk ajar demi kepentingn dan kebahagiaan bersama. Semoga Allah merestui perkahwinan kita,” lafaz Aisyah dengan suara yang penuh dengan getaran.

Ini adalah lafaz penyerahan mas kahwin dan penerimaan mas kahwin oleh pasangan pengantin baru tersebut. Sebelum itu, bapa Aisyah juga melafazkan penyerahan tanggungjawab beliau sebagai bapa kepada menantunya, agar dapat menjaga anak perempuannya dengan baik (seperti lagu di atas). Begitu juga dengan ibu Aisyah sendiri yang mengucap lafaz pesanan ibu kepada Aisyah yang baru bergelar isteri. Lafaz itu pula dijawab oleh Aisyah melalui lafaz ucapan terima kasih anak, iaitu Aisyah sebagai anak mengucapkan terima kasih kepada ibunya yang selama ini membimbing dan menjaganya dengan baik.

~contoh lafaz sakinah~

***
Kesemua lafaz ikrar sakinah ini dapat diperhalusi dan diuntai melalui upacara akad nikah yang berlangsung di negeri Johor. Malah, dipercayai bahawa negeri Johor adalah satu-satunya negeri yang mengamalkan lafaz ikrar sakinah bagi pasangan yang baru mendirikan rumah tangga.

‘Sakinah’ bermaksud tenang dan tenteram. ‘Mawaddah’ pula memberi erti bahagia. Manakala ‘wa-rahmah’ menyatakan maksud mendapat rahmat atau bahagia.

Lafaz ikrar sakinah yang dilaksanakan semasa upacara akad nikah memberi impak yang besar kepada permulaan pasangan melayari hidup sebagai suami dan isteri. Malah penyerahan dan penerimaan tanggungjawab yang berlaku dalam lafaz tersebut akan menginsafkan dan menyedarkan pasangan yang baru dan sudah lama berkahwin untuk sentiasa patuh pada tanggungjawab yang telah digariskan oleh syariat.

Saat beban semakin bertambah, tekanan hidup semakin menghimpit, rumahtangga hilang serinya, ingatlah lafaz sakinah yang diungkap sebaik selesai aku terima nikahnya. Ikrar janji itu bukan untuk sementara tapi sehingga ke akhir usia.

Bukan mudah untuk membentuk sebuah keluarga agar menjadi keluarga yang sakinah. Namun, kesukaran dalam usaha mencari sakinah dalam hidup tidak akan terasa jika setiap manusia tahu tanggungjawab masing-masing sesama manusia dan juga kepada Allah s.w.t.

Ceewahh....jauh pulak perginya.^_^ Nak cerita tentang lagu tu je sebenarnya.. =)

Monday, October 25, 2010

Ketika Bayu Menyapa

Awan biru berarak tenang. Sang bayu bertiup nyaman. Laut dan pantai menjadi saksinya. Saksi kita pernah bersama. Bersuka ria. Riang ketawa. Bercanda bersama. Dijalan ini kita bersua. Dan terus bersama. Membawa risalahNya. Dan InsyaAllah sampai menutup mata.

Bayu terus menyapa. Seketika aku terbuai dalam irama sang ombak. Indahnya saat itu. Di depan mata terbentang keagunganNya. Diiringi ketawa teman sekeliling. Dunia ini indah. Bila semuanya kerana Allah.

***

Mana sorakan biru?

Sabar! Tengah berfikir ni.

Yang lain menunggu. Menumpu sepenuh perhatian.

Ok, satu dua tiga…
Biru….tenang…..

Hahaha…ketawa mereka meletus.

Biru, memang si tenang.

***

Di gigi air, masing-masing terbongkok.

Tu, cepat tangkap. Ada satu lagi.
Ok, buat garisan.

Yang lain datang menjenguk. Berminat dan turut serta.

Ish..kesian kat dia. Dah jadi nyawa-nyawa siput.

Haha..pepatah baru ke ni?

***

Dan bayu terus menyapa alam. Kekadang tenang kekadang garang. Moga kami juga seperti bayu. Terus menjalankan amanah. Tetap setia dijalanNya. Walau perlahan atau berlari kencang. Tanpa lelah atau putus asa. Hingga akhir nyawa. Hingga hujung usia.

Satukan hati-hati kami Ya Allah. Ameen.

 memori Kempadang,
Oktober 24, 2010


Thursday, October 21, 2010

Monolog Sang Hati




Allahu Rabbi..
Tiada kata yang terluah
Hanya perasaan diburu gelisah
Allah..
Tanggungjawab kian bertambah
HambaMu ini terlalu lemah
Ya Allah..


Sunday, October 17, 2010

Sujud Cintaku

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Ku haus di tengah laut
lemas mencari tempat berpaut
kirimkan aku kekuatan
serta pedoman di kesesatan

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Ku sunyi dalam gembira
perih pedih tanggung derita
sungguh aku bukan wali
yang suci dari hina dan benci

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Terlalu lama aku mencuba
terlalu banyak cinta yang ku damba
namun tiada yang sempurna, hanyalah fana
Tuhan, ampuni hambaMu yang penuh dosa

Kau datang ketika duka
dan bintang bercahya
tunjukku ke jalan syurga

Ya Tuhanku hanya padamu
tempat mengadu segala rindu
limpahi ku rahmat kasihmu
dalam tahajjud cinta bersujud




Friday, October 15, 2010

Biarlah Bulan Berbicara

Dah sampai ke bulan ke? 

“Allah..ingatkan siapa tadi. Selangkah lagi nak sampai tapi patah balik.” Dia membalas bersahaja. Sekuntum senyuman dilemparkan kepada insan yang menegurnya.

Lain kali kalau nak ke bulan ke, ke angkasa ke, ajaklah saya sekali.

"Nanti awak bosan kalau asyik tengok muka saya je.” Nafas ditarik perlahan sebelum menyambung kembali ucapannya. Awak tak balik lagi?

"Dah nak balik tapi ternampak awak kat sini. Sue...”, ucapannya terhenti di situ.
Diam. Sesaat. Dua saat.

Awak tak nak kongsi? Pertanyaannya mengusir suasana sepi seketika tadi.

Hmmm..kongsi bulan ke? Sengaja dia mengelak dari menjawab soalan itu.

Sue.., saya tahu awak ada masalah. Kalau awak nak bercerita, saya sudi mendengarnya. Kalau awak nak menangis, bahu saya sentiasa ada untuk awak.

Jiha.., macam..macam mana awak tahu? Ucapnya tersekat-sekat.

"Sue, dah berapa lama kita kenal? Dah lama kan?” Soalan dibalas dengan soalan.

Sumayyah mengangguk perlahan.

"Walaupun awak cuba menutup kesedihan dengan senyuman awak tu, saya tahu senyuman tu tak seperti biasa. Tambahan, masa awak solat sunat tadi, awak rukuk lama..awak khusyuk sangat berdoa. Saya pasti tekaan saya betul.”

"Saya tak nak bebankan awak atau sesiapa saja dengan masalah saya. InsyaAllah, saya mampu mengatasinya.”

"Sue..sue..apa guna sahabat kalau bukan untuk berkongsi suka-duka?” Najiha pantas memintas percakapan Sumayyah.

"Jiha, thanks. Saya tahu awak selalu ada untuk saya tapi biarlah keadaan macam ni. Saya lebih selesa begini.” Usai Sumayyah melafazkan kata-kata itu, Najiha terus memeluk sahabatnya . Erat. Pelukan seorang sahabat tanda sokongan. ”Ya Allah, kuatkanlah sahabatku ini”, hatinya berbisik perlahan.

"Jangan berterima kasih kat saya. Saya tak buat apa-apa pun. Berterima kasihlah pada Dia yang mentakdirkan perkenalan kita.” Najiha meleraikan pelukan namun tangannya masih menggenggam erat kedua tangan Sumayyah.

Sumayyah mengangguk lemah. Dalam hatinya tidak putus mengucapkan syukur atas anugerah yang tidak ternilai ini. Perkenalan di masjid ini dua tahun lalu terus berkembang mekar hingga sekarang. Dua tahun lalu iaitu sehari selepas berakhirnya minggu orientasi, dia berteleku di masjid ini selapas isyak. Sengaja dia berada lama di masjid untuk menenangkan perasaan, mengusir perasaan rindu pada keluarga. Salam pertama yang dihulur Najiha saat itu meredakan perasaannya. Akhirnya mereka menjadi sahabat baik sehingga kini. Indahnya persahabatan kerana Allah dan sama-sama berjuang di jalan Allah.

"Cantikkan bulan malam ni?” Najiha memecah kesunyian malam. Angin malam lembut menyapa wajah mereka. Hujung tudung mereka sedikit terbuai disapa bayu.

"A’ah sebab tu ada pepatah yang berbunyi ’seperti pungguk rindukan bulan’. Sebab bulan cantiklah.”

"Mungkin sebab tu juga ada orang tu asyik merenung bulan sampai orang datang kat sebelah pun tak sedar.” Najiha memerli sahabatnya itu. Sumayyah hanya mampu tersenyum.

"Eh, jomlah balik. Jemaah yang lain dah lama balik. Ke awak masih nak berbicara dengan bulan?" Sengaja dia ingin mengusik Sumayyah.

"Ish..sempat lagi nak kenakan saya. Jomlah.” Sumayyah tersenyum. Najiha turut mengukir senyum. Langkah kaki diatur meninggalkan anjung masjid. Bulan diatas sana terus menerangi gelita malam.

*Cerita ini adalah rekaan semata-mata. Segala watak dan latar tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau yang telah tiada.

Wednesday, October 6, 2010

Indahnya Bahasa

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, keadaan kembali normal. Hati semakin tenang walaupun tugasan semakin banyak. Kesibukan makin menghimpit (tapi banyak buang masa lagi...Ish, apa nak jadi ni?). Tak tahu nak coret apa sebenarnya ni. Tapi terasa nak menulis juga. Menulis itu satu terapi. Ye ke? Entahlah. Mungkin ya kot.

Orang kata saya ni bersastera. Haha, rasa macam nak gelak je bila mereka kata macam tu. Tak pernah-pernah pun ambil aliran sastera. Belajar sastera dulu pun sebab memang itu silibus dalam BM. Itu pun hanya komponen sastera (komsas). Tapi saya akui, saya suka bahasa yang puitis. Saya suka kata-kata yang memberi motivasi. Tapi bukanlah ayat-ayat yang tinggi gaya bahasanya. Tak terjangkau dek akal nak fikir apa maknanya. Sastera itu terlalu hiperbola, metafora, anafora, dan macam-macam lagi la. So, saya ni bukanlah orang sastera.

*****
WANITA

Wanita
Kaulah ratu kaulah bidadari
Kau idaman setiap lelaki
Peneman sejati dikala sepi
Penyejuk damai hati ini
Penunjuk arah tatkala gelita
Penawar hati disaat duka.

Oh wanita
Di dunia kaulah harta
Umpama permata yang paling berharga
Dipuja dan didamba oleh semua
Keranamu dua Adam bersengketa
Keranamu jua bahagia tercipta.

Wanita yang kucinta
Kecantikanmu bukan untuk dijaja
Maruahmu bukan untuk dinoda
Mahkotamu bukan untuk manusia durjana
Tapi untuk yang berhak sahaja
Yang berjanji melafaz setia
Berikrar kasih di dalam redhaNya.

Wanita
Indahmu bukan kerana rupa
Jua bukan kerana lirikan mata
Tidak jua kerana lenggok manja
Tapi kerana iman di dada
Terbias seri pada wajahnya
Kerana taqwa seorang hamba.

Duhai wanita
Jadilah dirimu mentari hati
Sopan bicaramu menambah seri
Lembut gayamu hiasan peribadi
Indah akhlakmu menawan diri
Teguh taqwamu pada Ilahi

Oh wanita ku sayang
Kita penghuni terbanyak di neraka
Kerana dosa diatas dunia
Kitalah jua bidadari di sana
Memegang title wanita solehah di dunia
Lantas wanita ku tercinta
Mana satu yang kau damba?
Nikmat dunia yang sementara
Atau indahnya syurga di hari muka.

*****
Atas permintaan seorang teman, maka terhasillah puisi ini. First time cipta sendiri tapi masih mengambil inspirasi orang lain. Haha..macam mana tu? Yang penting tak copy paste, betul tak? Asalnya seorang teman meminta tolong untuk buatkan sajak tapi mula-mula memang menolak. Ish, memang silap orang dia minta tolong. Tapi tak nak tolong kesian pula. Hajatnya nak copy paste sajak orang lain tapi tak jumpa yang sesuai. Tu sebab jadilah sajak yang entah apa-apa tu.
 
Saya bukan orang sastera kan? Walaupun sastera agak menarik untuk diterokai, namun saya cuma mengkagumi gaya bahasanya sahaja. Indahnya bait-bait kata, halus dan berseni bicaranya. Itulah seni bahasa. Cuma persoalan saya, bersastera dan berpuitis adakah sama?
 
Lagi satu sifat saya, saya tak suka menulis menggunakan shortform. Merosakkan bahasa. Kalau menaip mesej, terpaksa jugalah menggunakannya. Untuk menulis walau hanya chatting bersama kawan, saya sebolehnya mengelak menggunakan shortform. Mungkin untuk menghargai bahasa itu sendiri. Lebih menjengkelkan saya, apabila melihat bahasa muda-mudi sekarang. Ke jadi kew, aku jadi aq dan sebagainya. Dimana bahasa kita? Hehe..macam perjuangan menegakkan bahasa ibunda pula. Kata pepatah, bahasa jiwa bangsa. Jadi, cintailah bahasa kita!
 
Panjang pula coretan petang ni. Tadi kata tak tahu nak tulis apa..huhu.. Alhamdulillah, idea dari Allah. Salam maaf dari saya andai ada yang tidak bersetuju atau terasa dengan kata-kata saya.

Monday, October 4, 2010

Secangkir Rasa Di Hati

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

3 0ktober 2010, genaplah umur saya 21 tahun. 21 tahun bernafas di atas dunia ini. 21 tahun Allah memberi saya kesempatan untuk menikmati hidup. 21 tahun menjadi hamba Ilahi. Alhamdulillah untuk semua itu. Namun, sepanjang 21 tahun, apakah saya benar-benar menjadi hambaNya. Astagfirullahala'zim...

Allah ya Allah...pada 3 oktober itulah juga saya bermain dengan perasaan. Berperang dalam diri. Saya benar-benar merasa kesakitan itu. Antara menerima atau menolak. Saya dalam dilema. Kepada Dia saya memohon petunjuk. Setelah hampir dua hari berfikir, akhirnya saya terpaksa menolak. Berat untuk saya melakukannya. Rasa bersalah menguasai diri. Tapi saya terpaksa melakukannya atas sebab-sebab tertentu. Kepada mereka, saya mohon maaf. Kepada Allah juga saya memohon agar inilah yang terbaik untuk semua.

daripada seorang sahabat..

Dan buat semua teman yang memberi ucapan dan mendoakan saya, jutaan terima kasih saya ucapkan. Kalian membuatkan saya tersenyum. Tersenyum walaupun hati saya tidak tenteram. Kalian hadiah dariNya untuk merawat kesakitan itu. Terima kasih Ya Allah.

21 tahun telah berlalu...masihkah ada hari esok untuk diri ini?

Friday, October 1, 2010

No Title 4

Arus sungai akan terus mengalir
sehingga tiba ke destinasinya di muara..
lantas ia menjadi gelombang laut
yang jauh lebih dasyat..


Begitu juga...

Arus kehidupan insan di dunia
akan terus bersambung
sehingga ia menemui ajal..
lantas kita menuju ke sebuah kehidupan
yang tiada penghujung di akhirat...


Friday, September 24, 2010

Aku Cuma An-Nisa'

Ya Allah..
Jadikan aku tabah seperti Ummu Khadijah
Sehingga dirinya digelar afifah solehah
Dialah wanita pertama
Tiada ragu mengucap syahadah
Pengorbanan bersama Rasulullah
Susah senang bersama
Walau hilang harta kerana berdakwah
Walau dipulau 3 tahun 3 bulan
Imannya sedikit pun tidak berubah
Mampukah aku setabah dirinya?
Andai diuji sedikit sudah rebah
Baru dihina sudah mengalah
Ya Allah..tabahkan aku sepertinya..

Ya Allah..
Jadikan aku semulia Fatimah Az-Zahrah
Betapa tinggi kasihnya pada ayahandanya

Tidak pernah putus asa pada perjuangan dakwah baginda
Anak yang semulia peribadi baginda
Tangannya lah yang membersihkan luka
Tangannya jua yang membersih cela
Pada jasad Rasulullah tercinta
Gagahnya dirinya pada dugaan
Mampukah aku sekuat Fatimah?
Saat diri terluka dendam pula menyapa
Saat disakiti maki pula mengganti
Ya Rabbi..teguhkan hatiku sepertinya..

Ya Allah..
Jadikan aku sehebat Masyitah dan Sumayyah
Tukang sisir yang beriman
Dan keluarga Yasir yang bertaqwa
Sungguh kesabaran mereka menggoncang dunia
Iman tetap terpelihara walau nyawa jadi taruhan
Mampukah sabarku seperti mereka?
Tatkala digoda nafsu dunia
Entah mana hilangnya iman di dada
Ya Rahman
Kuatkan imanku seperti Masyitah
Terjun penuh yakin bersama bayi ke kuali mendidih
Kerana yakin Allah pasti disisi
Sabarkan aku seperti Sumayyah
Biar tombak menusuk jasad
Iman sedikit pun tidak rapuh.

Ya Allah..
Jadikan aku semulia Ummu Sulaim
Perkahwinannya dengan Abu Talhah atas mahar iman
Islamlah Abu Talhah sehingga menjadi sahabat Rasulullah
Betapa hebatnya tarbiyyah isteri pada suami
Hinggakan segala panahan kepada Rasulullah pada hari Uhud
Disambut dengan belakang jasad Abu Talhah
Ya Allah
Tarbiyyahkan aku pada cinta sepertinya
Tingginya nilai cinta pada harga iman
Mampukah aku menatap cinta itu?
Sedangkah fisikal menjadi pilihan
Ketulusan iman diketepikan
Ya Allah..ilhamkan aku pada cinta sepertinya..

Ya Allah..
Jadikan aku sehebat Aisya Humaira
Isteri termuda Rasulullah

Biar dilempar fitnah
Dia tetap teguh pada ketetapanNya
Isteri sejati yang memangku nabi
Pada saat terakhir baginda
Hadis dan sunnah Rasulullah dipertahankan
Betapa hatimu seorang mujahidah
Ya Allah
Mampukah aku contahi dirinya?
Pada fitnah yang melanda
Diri mula goyah dan putus asa
Teguhkan imanku sepertinya..Ya Rahim.

Ya Allah..
Teringat diri pada Khansa
Empat orang anaknya mati dijalan Allah
Dia meratap tangis
Anak sulungnya syahid
Anak keduanya turut syahid
Anak ketiga dan keempatnya jua mati syahid
Namun tangisan itu bukan kerana pemergian anak tercinta
Jawabnya kerana tiada lagi anak yang dihantar untuk berjihad
Ya Allah
Berikan aku kekuatan sepertinya
Agar bersedia pada akhirat.

Wahai kaum Adam yang bergelar khalifah
Diriku bukan setabah Ummu Khadijah
Bukan jua semulia Fatimah Az-Zahrah
Apa lagi sesabar Masyitah dan Sumayyah
Mahupun sehebat Ummu Sulaim
Dan tidak seteguh Aisya Humaira
Kerana diriku cuma An-Nisa' akhir zaman
Dimana ibadah sambil lewa
Dimana dunia yang terus dipuja
Dimana nafsu fana menjadi santapan utama
Dimana batas tidak terjaga
Dimana ukhwah hilang serinya.

Wahai kaum Hawa
Kita cuma An-Nisa'
Para pendosa yang terbanyak di neraka
Lantas walau tak setabah para mujahidah
Tabahlah pada ketetapan Allah
Kerana padanya ada syurga!
Walau tak semulia para wanita sirah
Tapi muliakan diri dengan agama yang memelihara
Kerana padanya ada pahala!
Walau tak sesabar para wanita solehah
Namun sabarkan jiwa pada nafsu dunia yang menyeksa
Kerana padanya ada bahagia!

Sesungguhnya Hawa tercipta dari tulang rusuk kaum Adam
Bukan untuk ditindas kerana lemah
Tapi untuk dilindungi kerana indah
Dan indah apabila tertutup terpelihara
Kerana disitulah terjaganya syahadah
Bak mekarnya wanita dalam sirah
Tuntunlah kami kearah syurga
Bicara dari An-Nisa' yang hina
Makbulkan doaku, Ya Allah...
Amin.

Tuesday, September 21, 2010

Cuci Mata Rehatkan Minda

Bicara tanpa suara
Biarlah gambar berkata-kata


moga belum terlambat lagi..
Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir & Batin

berlatar belakang kan biru... damainya terasa
merenung masa depan yang belum pasti lagi..

masih berbaki 3 semester..huhu lambat lagi
semoga berjaya buat diriku..

bersiar-siar sambil menikmati indahnya alam
i want to fly with butterfly...

tetap cool...biarlah senyuman menghiasi hari