Pages

Sunday, October 23, 2011

Dia Yang Telah Pergi

sampai masa..tibalah waktunya

Semalam, kolam air mata hampir melimpah keluar. Segera tangan menyekat daripada membanjiri pipi.

"Raya haji ni, cukup setahun Akim tak ada"

Sebaris ayat itu, cukup membuat hati berlagu pilu. Tanpa dipaksa, air mata terus bergenang. Kotak fikiran segera mengimbau kenangan itu.

Dia yang dipanggil Akim, juga ada yang memanggil dengan nama Nasrul, digelar juga Kecik atau halus kerana fizikalnya yang kecil dan kami biasa memanggilnya adik. Hanya setahun beberapa hari Allah memimjamkan dia kepada kami.

Namun, janji Allah harus kami akur. Setiap yang bernyawa itu pasti merasai kematian. Dan dia pergi menghadap Ilahi setelah seketika bernyawa di dunia persinggahan ini. Kembalinya dia dalam keadaan suci bersih. Tanpa secalit dosa, tanpa noda dunia. Berbahagialah dirimu diSana, wahai adikku.

Dia yang telah tiada, namun kenangan bersamanya kekal dihati. Biarpun cuma seketika hayatnya. Biarpun hanya sementara senyum tangisnya. Tetap takkan lupa di ingatan, takkan pudar di hati.

DaripadaNya kita datang, kepadaNya jua kita kembali. Al-Fatihah..



Saturday, October 15, 2011

Bila Hati Mula Keliru

Tangan kiri kemas memegang novel. Contengan jalanan. Lama dah nak baca novel ni tapi baru hari ni ada orang bagi pinjam. Kira bertuahlah dapat pinjam sebab tuan punya pun belum habis baca lagi :)

Hujung telunjuk kanan pula dibawa berlari membawa kursor. Bahagian arkib laman web LangitIlahi muncul di skrin. Mata difokuskan pada tajuk-tajuk artikel terkini. Part 'Kehidupan' dengan artikel bertajuk 'Maafkan Mereka' tiba-tiba menarik minat. Sekilas isi-isi artikel itu diteroka. Menarik. Then artikel 'Biarkan Semalam Berlalu' dibuka. Heh..baca sebab nak pujuk hati sebenarnya. Tapi, betullah apa yang penulis katakan.

Lepas tu, sambung balik hadap novel. Sekejap baca novel, sekejap review artikel. Jarang dibuat orang benda macam ni. Tiba-tiba hilang fokus nak baca novel. Kalau sebelum ni, selagi tak habis, selagi tu dok hadap baca.

Tapi..wah, siap bertapi-tapi lagi ni. Ayat terakhir yang dibaca kat novel tu benar-benar buat otak ni berfikir. "Kalau kompas tersilap arah, perlu berpatah balik walaupun payah". Ayatnya simple, tak susah pun nak faham makna. Tapi hati membentak kata: "kalau dah yakin arah tujuannya, tapi disepanjang perjalanan di hadapan penuh duri dan halangan, haruskah diteruskan atau berpatah balik ke belakang?"

Tiba-tiba teringat tulisan Ustaz Pahroi dalam majalah Solusi yang dibelek awal pagi tadi. Kata-kata yang lebih kurang sama maknanya. "Kalau sesat dihujung jalan, balik ke pangkal jalan. Tapi kalau jalannya dah betul, namun ada rintangan di hadapan, jangan patah balik tapi teruskan perjalanan!" Itu kata ustaz.

Tapi masalahnya, kalau tak ada persiapan, macam mana nak redah rintangan kat depan tu? Sekali lagi hati membentak.

Teringat pula perbualan di dalam kereta petang tadi. Kata seorang sahabat "kita dah terpilih untuk melalui jalan ni..tapi kita boleh pilih nak teruskan atau tak. Dan rugilah kalau kita tolak sedangkan kita dah ada peluang."

Allah.. Memang jalan ni yang benar. Tapi kat depan sana belum tahu apa yang sedang menanti sedangkan persiapan memang tak ada langsung. Teruskan berjalan atau berhenti kat sini?

Alang-alang dah berjalan, ayuh..kita teruskan! Yakin pada diri..pejamkan mata, panjatkan doa. Allah, please guide me. Amin.


Wednesday, October 12, 2011

Ada Aku Kesah?

Bila kita jadi jahat, ORANG BENCI
Bila jadi baik, ORANG MELUAT

Bila kita ikut suruhan agama, ada orang kata kita BERLAGAK ALIM
Bila kita langgar suruhan agama, ada orang kata "ASTAGHFIRULLAH.. APA LAH NAK JADI.. NAK KIAMAT KOT?"

Bila kita ikut peraturan, ada orang kata kita SKEMA
Bila kita langgar peraturan, ada orang kata kita ni macam TAKDE MASA DEPAN

Bila kita tegur dengan baik, ada orang kata kita ni BAJET BAGUS
Bila kita tegur dengan kasar, ada orang kata kita ni KURANG AJAR

Bila kita pakai sopan-sopan, ada orang kata kita ni 'KAMPONG GILERR'
Bila kita pakai 'dedah sana-sini' ada orang kata kita ni TAKDE HARGA DIRI sebab tayang free

Bila kita bagi nasihat, ada orang kata "JANGAN SIBUK JAGA TEPI KAIN ORANG, BOLEH?!"
Bila kita sindir-menyindir, ada orang kata "TAK RETI BAGI NASIHAT LEKLOK?"

Bila kita tolong buat kerja, ada orang kata "YANG SEBOK SANGAT NAK TOLONG BUAT KEJE ORANG LAIN NI WATPE!?"
Bila kita tak tolong apa-apa, ada orang kata "APSAL PEMALAS SANGAT NI? NAK TOLONG PON SUSAH?"

Dan sebenarnya ramai orang lain yang tak berpuas hati dengan diri kita. Apa yang kita buat semua salah. Semuanya tak betul di mata mereka. Kalau buat salah sudah tentunya salah, tetapi jika buat baik pun masih ada yang mengata. Maka, dalam setiap keputusan yang akan kita ambil, langkah yang akan kita mula, perkara pertama yang perlu kita fikirkan ialah pandangan ALLAH SWT terhadap kita, bukan pandangan manusia yang diciptakan oleh ALLAH SWT. Dan kita takkan boleh tutup mulut orang sampai bila-bila.

Biar la apa orang nak kata, asalkan apa yang kita buat tu Allah suka.
Korang nak kata apa pun, ada aku kesah? ^^



Sunday, October 2, 2011

Seteguh Iman Zinnirah

Wahai Zinnirah
Kau pertaruhkan indera cahaya dunia
Demi cinta yang engkau damba
Engkau korbankan indah yang maya
Demi redha yang Maha Esa

Zinnirah, begitulah namanya. Namanya jarang sekali disebut orang malah mungkin tidak pernah diperkatakan orang langsung. Zinnirah bukan dari golongan wanita yang terkenal di dunia dan tidak mempunyai suatu apa pun. Tetapi, Allah telah memuliakan wanita ini. Allah telah memuliakannya disebabkan pengorbananya yang begitu hebat sekali.

Zinnirah merupakan wanita suci yang mempunyai ketaqwaan yang begitu tinggi dan tauhid yang mendalam di jiwanya. Walaupun diseksa dengan pelbagai seksaan dan penderitaan, namun hatinya tetap teguh pada kalimah Allah. Dia menerima segala-galanya dengan redha. Biarpun seluruh tubuhnya hancur disebabkan seksaan demi seksaan namun dia tetap menahan aqidahnya dan tidak mahu menyerah kalah.

Menurut sesetengah riwayat, Zinnirah adalah di antara orang yang awal memeluk Islam. Dia adalah wanita dari keturunan bangsa Rom dan telah ditawan untuk dijual di Kota Makkah. Umar Al-Khattab yang pada ketika itu belum memeluk Islam telah membelinya dengan harga yang amat murah dan menjadikannya hamba.

Apabila keislaman Zinnirah diketahui oleh Umar, dia terus berjumpa Zinnirah dan menyeksanya dengan seksaan yang amat pedih. Zinnirah telah disepak, diterajang, kedua-dua belah kakinya diikat dan dibiarkan di tengah sinar mentari. Tubuhnya pula ditimpakan batu yang amat berat. Zinnirah menerima seribu satu macam seksaan dan penderitaan.

Namun, apa yang dialami Zinnirah tidak sedikit pun memberi kesan keatas dirinya. Malah, lidahnya tidak henti-henti mengucapkan kalimah "Allah, Allah, Allah, Allahu Akbar, Alllahlah Ynag Maha Besar". Di dalam sanubarinya berdetik, "Ya Allah! Ini adalah untukMu. Aku menerima kepayahan ini untuk kebahagiaanku di akhirat kelak. Berjihad adalah amat sukar dan tidak pernah sunyi dari penderitaan dan kesengsaraan. Namun, aku sedar untuk beroleh syurgaMu, aku harus melalui jalan berliku yang penuh duri, sedangkan beroleh neraka itu dikelilingi oleh seribu nikmat". Itulah ucapan Zinnirah untuk mengubati segala kesakitannya.

Hukuman yang paling dasyat yang dilakukan ke atas Zinnirah ialah ketika matanya ditusuk dengan besi tajam dan menyebabkan dirinya menjadi buta. Biarpun dugaan amat sukar untuk dilalui oleh Zinnirah, namun dia rela diambil nyawanya dari dipaksa menggadaikan agamanya. Kecintaan terhadap Allah telah memberi semangat dan kekuatan kepadanya untuk menanggung segala penderitaan yang dilalui.

Akhirnya, setelah jemu melihat betapa teguhnya iman yang ditunjukkan oleh Zinnirah, Umar berhenti menyeksanya. Dia merasakan tiada gunanya menyeksa Zinnirah kerana semakin berat seksaan, semakin teguh iman Zinnirah kepada Allah.

Dan, Allah telah menunjukkan kebesaranNya. Zinnirah yang buta itu telah pulih penglihatannya. Matanya lebih jernih dari sebelumnya dan dia dapat melihat dengan lebih jelas. Kilauan matanya terpancar terang hingga mengilaukan pandangan orang-orang Quraisy. Allah telah memberi nikmatNya yang tidak terhingga buat Zinnirah di atas ketaqwaannya. Kemudian Saidina Abu Bakar telah membelinya dan memerdekakan Zinnirah. Bebaslah dia dari kekejaman orang-orang kafir durjana.

Bagi Zinnirah, cukuplah kasih sayang dan perlindungan dari Allah swt. Inilah kemerdekaan yang hakiki dan inilah kemerdekaan yang telah dicapai oleh Zinnirahnya. Dia adalah wanita yang kurang dikenali di dunia namun dia dikenali oleh seluruh makhluk Allah yang di langit dan sentiasa didoakan oleh mereka.

Zinnirah
Hadirmu bersama senyuman
Walau diri hamba tawanan
Kau jadi pedoman
Zinnirah kau gadis pilihan
Hiasan dunia penyeri di firdausi

*Catatan
Rujukan: Riwayat Bidadari Syurga
Penulis: Munif Ahmad