Pages

Saturday, November 13, 2010

Selamat Pagi Dunia


Menghirup udara bersih di awal pagi
tenang dan damai rasa di hati

Kicauan burung yang riang menyanyi
membuat aku tersenyum sendiri

Bila sang mentari menyinari
seluruh dunia indah berseri

Menghayati anugerah ciptaan Ilahi
hati bertasbih tanda memuji

Salam sabtu di bumi ump..selamat pagi!
Moga redha Allah mengiringi


.:seharum mawar..mekarnya mewangi:.

seusai riadah,
November 13
sutera_iman


Thursday, November 11, 2010

Apabila Diri Diuji


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam
Yang Maha Pemurah lagi Maha penyayang
Yang menguasai hari pembalasan (hari akhirat)
Engkaulah sahaja (Ya Allah) yang kami sembah dan kepada Engkaulah kami memohon pertolongan
Tunjukilah kami jalan yang lurus
Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang telah Engkau murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.
[Al-Fatihah, 1-7]

*****
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Wahai Muhammad)?
Dan Kami telah meringankan bebanmu darimu
Yang memberati tanggunganmu
Dan Kami telah meninggikan bagimu sebutan namamu
Oleh itu, (tetapkanlah kepercayaan) bahawa sesungguhnya bersama kesulitan disertai kemudahan
(Sekali lagi ditegaskan) sesungguhnya bersama kesulitan disertai kemudahan
Kemudian apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan urusan yang lain)
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau berharap.
[As-Syarh, 1-8]

*****
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
[Al-Baqarah, 286]

Sunday, November 7, 2010

Pecutan Terakhir


Saat kejayaan ditagih
Usaha itu menjadi taruhannya

Saat kejayaan diharapkan
Konsentrasi itu menjadi ukurannya

Saat kejayaan diimpikan
Angan-angan itu menjadi peransangnya

Saat kejayaan didamba
PadaNya saja disandarkan segalanya
*****

Tinggal beberapa jam sahaja lagi untuk melangkah ke dewan peperiksaan.
Sebelum tiba saat itu, masih ada masa lagi untuk melakukan pecutan terakhir.
Mungkin masih ada keberkatan disaat-saat genting ini.
Serahkan saja padaNya.

Yang penting: D.U.I.T
D - Doa
    U - Usaha
    I - Ikhtiar
         T - Tawakkal

Kita berusaha, Dia yang menentukan.
Yakinlah pada ketentuanNya..
Kerana Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.



Friday, November 5, 2010

Lambaian Desa Tercinta

Balik kampong...
ooo...balik kampong
hati girang...

Lambaian desa tercinta seolah memanggi-manggil. Pulanglah..pulanglah ke kampungmu. (Hee..padahal diri sendiri yang tak sabar-sabar nak balik). Terasa lambat pula masa berjalan. Cepatlah..cepatlah masa berlalu. Cepatlah datang 15 November.

Ish3..teruk kan perangai? Exam tak start pun lagi, dah fikir nak balik. Tapi nak buat macam mana, bab balik ni memang terlebih semangat sikit. Kalaulah study pun bersemangat macam ni, mesti 4 flat punyalah..hoho. Fokus! Fokus! Jom study. Aiseh..apa nak jadi ni?

 jom balik!!!..

Hari tu adik ada hantar mesej tanya balik ke tak raya ni. Apa punya soalanlah ni. Jawapannya mestilah balik. Tak sanggup nak beraya di perantauan walaupun raya haji je. Raya tetap raya walaupun aura rayanya tak terasa. Tapi, raya haji kat Kelantan meriah apa..kan? Kan? Pointnya, raya ke..tak raya ke, tetap nak balik.

Hakikatnya, bagi seorang perantau, walau diceruk mana pun dirinya berada, di utara, selatan, timur mahupun barat, walau sejauh mana pun kaki melangkah, hati tetap teringat kampung halaman. Lebih-lebih lagi di musim perayaan. Hati mana yang tidak terkenang desa tercinta? Jiwa mana yang tidak memberontak mahu pulang? Namun, tuntutan keadaan yang tidak mengizinkan. Jadilah mereka perindu di kejauhan. Merindui kampung halaman. Merindui tempat asal walau diri jauh ditempat orang.

Seperti mana seorang perantau sentiasa mengingati kampung halamannya, alangkah lebih bermakna lagi jika setiap daripada kita mengingati tempat asal kita yang sebenar. Ya, kehidupan abadi kita bukan disini tapi di SANA. Tidakkah kita terfikir yang kita pasti akan ke Sana? Bukankah syurga itu tempat pertama kaki manusia berpijak? Tidakkah kita ingin ke sana?

Seperti mana seorang perantau yang sentiasa merindui ayah bonda yang jauh dimata, alangkah indahnya jika setiap jiwa sentiasa merindui Sang Penciptanya yang sentiasa dekat dengan hambaNya. Walau dimana diri berada, ingatlah Dia sentiasa. Di hati tersemat rapi, di fikiran tidak dilupa, terbias pula dengan perbuatan. Alangkah indah merindui kekasih hati yang abadi.

Buat semua, kita adalah perantau. Dunia ini hanya persinggahan. Tiba saatnya, kita pasti akan kembali. Kembali kepada pemilik sebenar. Maka, apakah bekalan yang ingin dibawa pulang? Sama-sama kita mengkoreksi diri..

p/s: good luck untuk semua sahabat yang akan menghadapi final exam tidak lama lagi..

Wednesday, November 3, 2010

Di Sebalik Lafaz Sakinah

Heningnya...
Sunyi suasana...
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah, tangis ibunda

prechorus:
Adalah aku, wali puteriku
Serah kini amanahku ini pada mu
Nafkahilah dia, curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya

chorus:
Dulu esakkannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna, dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu

Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya

Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

Album : Halawatul Iman II
Munsyid : Far East

*****
Best tak lagu ni? Saya bertanya kepada sahabat disebelah.

Lagu apa ni? Tak best pun...

Saat Lafaz Sakinah. Tahu tak, muslimin siap hafaz lagi lagu ni..

Hah, betul ke?..

Kali pertama saya mendengar lagu ni, saya sendiri pun seperti sahabat itu. Bagi saya, lagu ini tak sedap didengar oleh telinga. Saya tak faham apa bait-bait liriknya sehinggalah hari ini, saya search liriknya. Mendengar sambil menghayati setiap bait-bait katanya.

Kini baru saya mengerti kenapa ramai yang meminati lagu ini. Terlalu mendalam maknanya. Jika dihayati betul-betul, terasa sebak di dada.

Lagu ini mengisahkan tentang seorang bapa yang ingin menyerahkan puterinya kepada seseorang yang menjadi pendamping hidup puterinya.Terharu mendengar bait-bait kata si wali kepada penjaga puterinya. Inilah sebahagian LAFAZ SAKINAH.

*****
Apa itu lafaz sakinah?

“Adalah saya, Mohd Saiful bin Awang, suami kepada Aishah binti Musa yang telah menerima tanggungjawab, dengan ini menyerahkan kepada isteriku dengan mas kahwin sebanyak RM 22.50 tunai. Oleh itu, hendaklah kamu, isteriku, menunjukkan taat setia kepadaku sebagai suami dengan mengikut segala perintah dan nasihatku selagi mana ianya tidak bercanggah dengan hukum Islam dan Undang-Undang Negara,” lafaz Saiful dengan suara yang perlahan dan tenang. Kemudian dia beralih kepada Aisyah yang telah sah menjadi isterinya. Tangan dihulur, dan Aisyah mencium lembut tangan suaminya.

Aisyah membetulkan simpuhnya. Dengan tenang dia menerima mas kahwin daripada suaminya dan melafazkan ikrar sakinah yang tertera di atas kertas di hadapannya.

“Adalah saya Aisyah binti Musa, isteri kepada kekanda dengan penuh kesyukuran menerima mas kahwin ini sebagai tanda ikatan murni dan suci dan akan menumpukan sepenuh perhatian terhadapmu dan taat setia yang tidak berbelah bahagi kepada kekanda, dan adinda mengharapkan kepada kekanda agar sentiasa memberi bimbingan dan nasihat serta tunjuk ajar demi kepentingn dan kebahagiaan bersama. Semoga Allah merestui perkahwinan kita,” lafaz Aisyah dengan suara yang penuh dengan getaran.

Ini adalah lafaz penyerahan mas kahwin dan penerimaan mas kahwin oleh pasangan pengantin baru tersebut. Sebelum itu, bapa Aisyah juga melafazkan penyerahan tanggungjawab beliau sebagai bapa kepada menantunya, agar dapat menjaga anak perempuannya dengan baik (seperti lagu di atas). Begitu juga dengan ibu Aisyah sendiri yang mengucap lafaz pesanan ibu kepada Aisyah yang baru bergelar isteri. Lafaz itu pula dijawab oleh Aisyah melalui lafaz ucapan terima kasih anak, iaitu Aisyah sebagai anak mengucapkan terima kasih kepada ibunya yang selama ini membimbing dan menjaganya dengan baik.

~contoh lafaz sakinah~

***
Kesemua lafaz ikrar sakinah ini dapat diperhalusi dan diuntai melalui upacara akad nikah yang berlangsung di negeri Johor. Malah, dipercayai bahawa negeri Johor adalah satu-satunya negeri yang mengamalkan lafaz ikrar sakinah bagi pasangan yang baru mendirikan rumah tangga.

‘Sakinah’ bermaksud tenang dan tenteram. ‘Mawaddah’ pula memberi erti bahagia. Manakala ‘wa-rahmah’ menyatakan maksud mendapat rahmat atau bahagia.

Lafaz ikrar sakinah yang dilaksanakan semasa upacara akad nikah memberi impak yang besar kepada permulaan pasangan melayari hidup sebagai suami dan isteri. Malah penyerahan dan penerimaan tanggungjawab yang berlaku dalam lafaz tersebut akan menginsafkan dan menyedarkan pasangan yang baru dan sudah lama berkahwin untuk sentiasa patuh pada tanggungjawab yang telah digariskan oleh syariat.

Saat beban semakin bertambah, tekanan hidup semakin menghimpit, rumahtangga hilang serinya, ingatlah lafaz sakinah yang diungkap sebaik selesai aku terima nikahnya. Ikrar janji itu bukan untuk sementara tapi sehingga ke akhir usia.

Bukan mudah untuk membentuk sebuah keluarga agar menjadi keluarga yang sakinah. Namun, kesukaran dalam usaha mencari sakinah dalam hidup tidak akan terasa jika setiap manusia tahu tanggungjawab masing-masing sesama manusia dan juga kepada Allah s.w.t.

Ceewahh....jauh pulak perginya.^_^ Nak cerita tentang lagu tu je sebenarnya.. =)