Pages

Tuesday, April 26, 2011

Dia Pasti Berikan Yang Terbaik!

maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

ALLAH PASTI MEMBERIKAN YANG TERBAIK

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang...
Setiap manusia pastinya selalu menginginkan yang terbaik. Mendapat segala yang terbaik dan mengusahakan sesuatu yang terbaik, baik untuk dirinya mahupun untuk orang-orang yang tersayang…

Salah satu sifat seorang Muslim ialah selalu memohon dan meminta pada Allah, Zat yang Maha Kuasa. Satu persepsi dan pegangan bagi seseorang yang bepegang teguh bahawa jika mahukan sesuatu, mintalah pada Allah kerana Dia pasti tidak pernah menghampakan.

Meminta pada manusia, sekali dua kali, mungkin diberinya, tapi mungkin tidak pada permintaan yang berikutnya....
Tetapi jika berkehendakkan sesuatu, mintalah pada Allah, kerana Dia pasti tidak jemu dan bosan untuk menunaikannya, terkadang juga tidak diminta, diberi-Nya pula.

Mungkin terselit ungkapan tulus dalam bait-bait kata dalam banyak-banyak doa yang dipohonkan kepada Ilahi .. “ Ya Allah, berikanlah yang terbaik untukku....”.

Tetapi terkadang manusia lupa, terkadang yang dirasakan terbaik untuk diri kita menurut kacamata kita adalah yang terburuk untuk kita menurut pandangan Allah.

“...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui...” (QS: 216)

Sebaliknya, berdoalah...”Ya Allah, berikanlah yang terbaik untukku, yang Engkau rasakan terbaik untukku...”.

Terkadang juga manusia itu lupa, bahawa yang dilaluinya dan diterimanya itulah yang diminta daripada Allah. Kita terkadang sering lupa, yang datang itulah yang terbaik untuk kita. Tanpa kita pinta, sesuatu ujian yang amat berat datang menjengah untuk mewarnai kehidupan dan menguji kesabaran kita. Suatu ujian yang dirasakan berat untuk dipikul dan terasa hilang kesabaran menghadapinya. Ujian yang kita tidak minta tetapi ia datang.

Sedangkan kita lupa, bahawa ujian itulah yang kita minta daripada Allah, sesuatu yang ‘terbaik’ untuk kita. Ibrah yang ‘terbaik’ untuk kita...untuk menjadikan kita yang ‘terbaik’ di pandangan Allah.

Begitulah, setiap sesuatu yang ‘terbaik’ itu, amat tinggi nilainya di mata Allah, tiap sesuatu yang ‘terbaik’ itu juga amat tinggi pengorbanannya pada Allah, tinggal pada diri kita, adakah kita sanggup untuk menghadapinya untuk mendapatkan yang terbaik itu serta sentiasa berbaik sangka kepada Allah atau sebaliknya......

Janganlah kita menjadi hamba yang kufur akan nikmat-Nya, hanya kerana belum diberi apa yang diinginkan. Yakinlah, Allah Maha Tahu apa yang terbaik bagi hamba-Nya.
Lihatlah sisi positifnya dari setiap keadaan kita.


tinta hati:
Dia pasti berikan yang terbaik buat hamba-hambaNya
tapi sudahkah kita lakukan yang terbaik sebagai hambaNya?

.: credit kepada seorang teman atas perkongsian ini:.




Friday, April 15, 2011

The End

Salam ceria salam bahagia buat semua. Senyum-senyum selalu..(^_^)

Setelah dilanda virus kemalasan mengupdate blog yang ditahap maksima, akhirnya hari ini berjaya juga merajinkan diri untuk menulis. Tahniah pada diri (^_~). Ditambah pula dengan kesibukan yang sengaja dicari (sebab buat keje last minit..huhu), maka tahap kemalasan itu semakin berganda-ganda.

~the end but not forever~

Alhamdulillah, hari ini secara rasminya berakhir sesi pembelajaran untuk semester ini. Minggu depan bermulalah study week dan diikuti dengan final exam. Sebut pasal final, tiba-tiba terasa berdebar-debar. InsyaAllah, senang je soalan tu (ahha..kena positive thinking ^_^). But now, the end. Namun, untuk sementara. Perjuangan belum selesai.

Pahit manis, suka duka sepanjang semester ini akan menjadi memori untuk dikenang. Jerit perih, tangisan dan air mata serta gelak tawa terpatri kukuh dalam ingatan. Dan tidak dilupa, ke'stress'an, ke'tension'an dan sanggup bersengkang mata menyiapkan projek, assignment dan psm pasti membuatkan bibir mengukir senyum bila diingati. Pelbagai ragam berbagai aksi yang telah dilakar sepanjang satu semester ini.

Semoga segalanya berbalas dengan kejayaan. Now, struggle for final. Bisik pada diri "ya, aku boleh!!!" InsyaAllah.. Dan pasti boleh dengan daya upaya dan pertolongan dari Allah.

Saturday, April 9, 2011

Di Kamar Sepi


Di kamar sepi
bersama pekatnya malam
dalam sinar yang suram
kusingkap perlahan tirai semalam

walau jauh aku berlari
biar tinggi aku mendaki
meskipun dasar yang ku selami
akhirnya aku tetap disini

Di kamar sepi itu
aku kembali menghitung diri
menginsafi dosa yang membalut diri
mengusir lara yang mencengkam hati
mengharap kasih disisi Ilahi

umpama sebutir pasir di gurun sahara
tiada nilai dipandangan mata
itulah aku disisi Dia
hanya hamba yang penuh hina 

~monolog sang hamba~
April 9, 2011