Pages

Friday, May 21, 2010

Setelah Setahun Berlalu

Setahun telah berlalu. Namun, kenangan itu masih segar di ingatan. Terpahat kukuh dalam diri. Kenangan yang takkan dilupakan. Mungkin untuk seumur hidup. Tapi biarlah hanya saya dan Dia sahaja yang mengetahui.

Ya Allah, jadikan hariku hari ini lebih baik daripada semalam. Dan hari esok jauh lebih baik daripada hari ini. Semoga setiap saat yang berlalu, redhaMu sentiasa mengiringiku. Dan semoga dengan bertambahnya umurku walaupun hanya sesaat, bertambah jua amal ibadahku kepadaMu.

*****
Mengharungi samudera kehidupan
Kita ibarat para pengembara
Hidup ini adalah perjuangan
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah
Tak akan sirna ditelan masa
segores luka dijalan Allah
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allahu ghoyatuna
Ar Rasul qudwatuna
Al Qur'an dusturuna
Al jihadu sabiluna
Al mautu fi sabilillah
Asma amanina

Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
Al qur'an pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah cita-cita kami tertinggi

*****

Lagu ini terlalu bermakna untuk dihayati. Setiap kali mendengar lagu ini, kenangan itu terimbas kembali. Mungkin untuk menaikkan semangat, mungkin juga sebagai muhasabah diri.

Terima kasih Ya Allah atas nikmatMu ini. Ya Allah, kekalkan aku di jalan ini dan matikanlah aku dalam agamaMu. Amin...

bisikan hatiku:
air mata menitis lagi..


Friday, May 7, 2010

Dia Lebih Tahu

Assalamualaikum wbt.
Salam Jumaat yang indah dan penuh berkat. Moga hari ini menghadirkan keceriaan di wajah juga di jiwa kita semua. Sedikit perkongsian untuk hari ini. Moga-moga bermanfaat untuk kita semua. InsyaAllah.

Kita kecewa apabila pilihan hati melupakan kita. Kita berdukacita kerana tidak berjaya melanjutkan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Pendek kata, kita merasa hampa apabila sesuatu yang kita kejar tidak kesampaian. Setiap keputusan yang berlaku ke atas diri kita merupakan ketentuan atau qada’ dan qadar Allah kepada kita, baik yang seiring dengan kemahuan kita mahupun tidak adalah rahmat daripadaNya. Allah SWT berfirman mafhumnya ”.... dan boleh jadi kamu benci akan sesuatu, sedang ia lebih baik untuk kamu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedang ia tidak baik untukmu. Dan Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah 216)


Pengetahuan kita tentang baik atau buruk sesuatu yang kita kejari itu jauh lebih cetek berbanding dengan pengetahuan Allah SWT kerana Dia Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana. Kesemua pilihan atau ketetapanNya untuk setiap hamba seperti kita adalah yang terbaik dan paling tepat. Rahmat dan pemberian Allah kepada para hambaNya datang dalam bentuk dan gambaran yang berbeza-beza. Adakalanya ia terhidang dalam bentuk kebaikan, iaitu ketetapan-ketetapan yang sealiran dengan apa yang dihasratkan oleh hamba-hambaNya. Adakalanya juga ia terhidang dalam bentuk keburukan, iaitu ketetapan-ketetapan yang bertentangan dengan apa yang dicita-citakan oleh hambaNya.

Al-Imam Ibnu Athaillah Assakandary ada berkata yang membawa maksud ;
"Apabila Allah memberi kepadamu, nescaya Dia saksikan kepadamu kebaikanNya. Dan apabila Dia menolakmu, nescaya Dia saksikan kepadamu kekuasaanNya. Maka Dia di dalam semua itu memperkenankan dan menghadapkan kepadamu dengan sifat kehalusanNya kepadamu.”

Jangan sesekali kita merasa ragu-ragu atau sangsi dengan kebaikan dan ketetapan Allah ke atas kita. Selagi kita bergelar mukmin selama itulah kita tidak perlu kecewa walaupun ketetapan yang menimpa kita tidak sepertimana yang kita jangkakan kerana ketetapan yang datang daripada Allah SWT itu adalah untuk kebaikan kita. Rasulullah SAW yang mafhumnya ;
"Demi zat yang diriku ada ditanganNya tiadalah Allah menentukan sesuatu keputusan kepada hambaNya yang mukmin melainkan akan membawa kebaikan kepadanya...." (Muslim)

Golongan mukmin seperti kita wajib menyambut qada’ dan qadar Allah SWT dengan dada yang terbuka. Pilihan-pilihan Allah SWT untuk para hambaNya, adalah yang terbaik kerana Dia Maha Mengetahui. Allah SWT yang Maha Penyayang tidak akan sesekali menganiayai para hambaNya, malah ketetapan-ketetapanNya ke atas kita adalah untuk memastikan kita semua beroleh kebaikan sama ada di dunia mahupun di akhirat. Janganlah ada keraguan lagi dalam hati kita, seolah-olah yang lain dari ketentuanNya itu lebih baik dan lebih sempurna. Tiada ketentuan yang akan membinasakan hambaNya kecuali ke atas mereka yang tidak mengingatiNya. Terimalah dan peliharalah ketentuan Allah dengan baik, sama ada dari segi rezeki, jodoh dan seumpamanya.

Jika ketentuan itu selari dengan apa yang kita cita-citakan maka panjatkanlah kesyukuran kepadaNya. Jika ketentuan itu bercanggah dengan hasrat kita, sambutlah ketentuan itu dengan hati yang terbuka kerana mengikut ilmuNya, ketentuan tersebutlah yang terbaik untuk kita walaupun bertentangan dengan kemahuan kita yang asal. Apabila kita menerima ketetapan-ketetapan Allah dengan penuh ikhlas maka akan terpadam rasa kekecewaan dan keresahan. Kegagalan tidak lagi kita rasa sebagai kegagalan. Kesusahan tidak lagi dirasai sebagai kesusahan.

Apa sahaja ketetapan Allah SWT ke atas kita umat Islam, sama ada ia seiring dengan kemahuan kita atau sebaliknya, kesemuanya untuk kebaikan kita. Dan setiap sesuatu yang tidak kita perolehi itu, InsyaAllah akan digantikan olehNya dengan yang lebih baik daripada apa yang kita inginkan. Walau apapun, percayalah dan yakinilah bahawa Allah SWT lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita berdasarkan ilmu dan kebijaksanaanNya.

Wallahua'lam.

Monday, May 3, 2010

Berikan Hatimu Serahkan Cintamu

Akhir-akhir ini, bicara cinta banyak diperkatakan. Kata cinta sering dilontarkan. Drama cinta sentiasa dipertontonkan. Di laman facebook, di blog-blog, lambakan majalah juga di kaca tv, soal cinta jadi tumpuan.

Persoalannya, salahkah bercinta? Salahkah dicintai? Salahkah berbicara soal cinta?

Jawapannya, sudah tentu tidak! Bukankah cinta itu fitrah? Bukankah cinta itu anugerah Ilahi? 

Kuatnya ibadah kita adalah kerana cinta.
Kuatnya kita pada dakwah ini adalah kerana cinta.
Kuatnya kita dalam perjuangan adalah kerana cinta.
Rindunya kita akan kampung halaman adalah kerana cinta.
Rajinnya kita belajar dan bekerja adalah kerana cinta.

Bukankah semua ini kerana cinta? Cinta itu bukan hanya terbatas pada sesama manusia. Cinta kepada agama, cinta kepada tumbuhan dan binatang, cinta kepada alam, semua ini adalah cinta. Bagi yang tahu menghargai, cinta itu tinggi nilainya. Bagi yang tahu menghayati, cinta itu bukan untuk dipersiakan.


bolehkah kita hidup tanpa cinta?

Namun, layakkah kita memberi cinta tanpa mencintai sang pencipta cinta terlebih dahulu? Layakkah kita menagih cinta dari yang lain tanpa meraih cintaNya terlebih dahulu? Cintailah DIA sebelum kau mencintai ciptaanNya. Kejarlah cintaNya sebelum mengejar cinta manusia. 

Dia cinta utama..Dia cinta pertama

Usahlah resah andai tiada cinta manusia. Andai cintaNya mampu kau rasai, insyaAllah cinta yang lain akan mengiringi. Andai tiada juga cinta di dunia, cinta di sana pasti menanti.

Berikan hatimu pada Dia yang Maha Menyintai
Berikan hatimu pada Dia yang Maha Memahami
Kerana
Walau berkali-kali kau berpaling dariNya, cintaNya tak pernah padam
Walau berkali-kali kau khianati cintaNya, cintaNya tetap ada

Sahabat, bawalah hati ini padaNya. Serahkan cinta ini buatNya. Sesungguhnya, Dialah pemilik hati ini. Dan Dialah pemilik sebenar cinta ini.


bisikan hatiku:
moga cintaNya menemani setiap langkahku..

Saturday, May 1, 2010

Lain Yang Ku Mahu, Lain Yang Ku Serbu

Semalam, keluar makan-makan bersama beberapa orang sahabat dan akak-akak yang akan ke LI. Sampai je di lokasi, tempat pertama yang dilalui adalah kedai ni. Tapi tak singgah lagi, lalu je kat depan sambil mata dah jeling-jeling mencari sesuatu. Then, terus pusing-pusing sampai tingkat atas sekali untuk cari lokasi destinasi sebenar yang ingin dituju. Rupanya ada kat tingkat bawah sekali. Huhu..penat-penat aje pusing kat situ.

Sebelum sampai ke destinasi, kena lalu depan kedai ni dulu. Then kali ini, singgah la kejap. Sebenarnya, kedai ni adalah satu kemestian setiap kali ke sini. Tengok-tengok tudung, tapi tak ada yang berkenan. Lepas tu, terus ke depan untuk tengok buku. Tinjau-tinjau, buku yang dicari tak ada kat sini. Tapi jumpa satu buku yang agak menarik minat untuk membelinya. Sebelum ni, memang dah baca review tentang buku ni. Macam best aje. Tapi masih berkira-kira nak beli ke tak. Maklumlah, hujung-hujung sem ni, ekonomi pun dah tak stabil. Akhirnya, tak beli buku ini.  Kaki terus dilangkah ke destinasi utama.

Dah nak habis makan, dapat mesej dari seorang sahabat ajak jalan-jalan. Bila saya bagitahu saya keluar, terus ada kiriman pesanan. Lepas makan, patah balik ke kedai ni untuk beli kiriman tu. Then, tengok balik buku tadi. Rasa nak beli je tapi masih berkira-kira lagi. Akhirnya, beli jelah. Lagipun, buku yang diidam tak ada.

Jeng..jeng..jeng. Ini dia buku itu.



Sedikit sinopsis untuk buku ini:
DENYUT KASIH MEDIK merupakan sebuah kisah perjuangan seorang doktor muda mengaplikasikan syariat di hospital ketika bergelar doktor pelatih (houseman). Ia juga kisah masyarakat kerana menyentuh isu-isu perubatan dalam kehidupan masyarakat. Bukan itu sahaja, ia kisah seorang pemuda yang hidupnya sarat impian dan cita-cita. Lebih menarik, ia bukan hanya menyentuh fiqh perubatan bahkan turut menyelitkan fiqh wanita dan fiqh cinta (cinta mengikut tuntutan agama).
Tambahan, buku ini juga turut menyelitkan info-info perubatan baik secara moden mahupun mengikut sunnah Baginda, dalil beserta ayat-ayat Al-Qur'an juga beberapa doa.

Berjayakah misi seorang doktor muda dalam memperjuangkan syariat di hospital ketika bergelar doktor pelatih? Nak tahu kesudahan cerita ini, bacalah sendiri.
Saya sendiri pun belum membedah secara keseluruhan buku ini. Hanya membelek sepintas lalu. Sedaya upaya menahan diri dari membacanya sekarang memandangkan paper belum lagi berakhir. Memberikan fokus pada study dulu walaupun hakikatnya taklah study sangat. Hehe..

InsyaAllah, buku ini akan dibaca masa cuti nanti. Walaupun buku yang di impikan belum lagi ditemui, buku ini menjadi pengubat sementara. Sabar dan terus bersabar. Andai berjodoh untuk membaca buku itu, InsyaAllah akan ketemu jua akhirnya. Cuma lambat atau cepat aje.


bisikan hatiku:
kedai ini adalah Darul Ansar kat Kuantan Parade...