Pages

Saturday, July 30, 2011

Ahlan Ya Ramadhan

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan atas segala limpah kurnia dan kasih sayangNya. Syukur kerana masih diberi peluang untuk bernafas sehingga saat ini. Segala puji bagi Allah atas segala nikmat yang tidak terhingga ini.

Pejam celik pejam celik, Ramadhan hampir tiba lagi. Ramai yang tidak sabar-sabar untuk menyambutnya. Ramai juga yang melakukan persiapan untuk berlumba-lumba melakukan ibadah baik persiapan rohani, persiapan fizikal dan sebagainya. Malah tidak kurang juga ramainya yang ingin mengejar ganjaran yang dijanjikanNya sempena bulan mulia ini. Dan akhir sekali, tersangat ramai yang tidak sabar untuk menyambut hari raya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini sekali lagi menyambut hari pertama Ramadhan di tempat orang. Tahun ini adalah tahun kelima berpuasa jauh dari kampung halaman.Cuma bezanya, kali ini jauh di selatan tanah air. Pertama kali berpuasa di tempat orang adalah di Pulau Pinang, tiga tahun berikutnya di negeri Pahang dan kali ini Johor pula menjadi giliran. Namun, kali ini hanya lima hari sahaja berpuasa di tempat orang. Selebihnya adalah di kampung halaman bersama keluarga tersayang.

Ahlan Ya Ramadhan.

sumber: saffmuslim

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud: Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu. [Diriwayat oleh imam Nasai'e, Ibn majah, Ibn Habban dan Baihaqi]

Sabda Rasulullah s.a.w lagi: Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kalian bulan Allah dengan membawa berkah, rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-hari yang paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan oleh-Nya. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amalmu diterima dan doa-doamu tidak terhijab.

Semoga Ramadhan kali ini lebih baik daripada Ramadhan-ramadhan sebelumnya. Selamat berlumba-lumba membuat kebaikan dan beribadah kepadaNya.


Sunday, July 24, 2011

Kami Harapan Ummah

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Semakin jauh perjalanan, semakin luas pemandangan, semakin banyak pengalaman yang ditimba. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah atas segala nikmat dan anugerah yang diberikanNya. Kenangan tercipta lagi di bumi Johor. Indah. Memang cukup indah. Tiada lagi rasa terasing, tiada lagi kebosanan, tiada lagi kesunyian kerana semuanya terisi dengan sesuatu. Ya, sesuatu yang baru!

Mengimbau kembali kesempatan bersama adik-adik PASTI meraikan hari sukan hujung minggu lepas membuatkan saya tersenyum. Pelbagai kerenah, berbagai ragam yang disaksikan. Wajah-wajah yang suci dan comel, gelagat yang mencuit hati, kenakalan dan kedegilan yang menguji kesabaran membuatkan kepenatan yang dirasai hilang sekelip mata.

Menoleh kembali 16 tahun yang lalu, saya pernah berada di tempat mereka. Berpakaian seragam warna hijau, menghafal doa-doa basic dengan sebutan entah betul entahkan tidak, time nasyid tak buka mulut, itu semua cerita kanak-kanak. Kelebihan di PASTI adalah kami banyak diajar dan dididik menghafal doa-doa berbanding lagu kanak-kanak. Dulu banyak doa yang lancar dibaca walaupun tak tahu doa apa sebenarnya. Tapi bila usia meningkat remaja, doa-doa itu terkubur di telan masa. Alangkah ruginya. Kadang-kadang terasa malu dengan budak-budak PASTI.

Benarlah kata pepatah "melentur buluh biarlah dari rebungnya". Di usia inilah, kanak-kanak seharusnya dididik dengan ilmu duniawi dan ukhrawi. Mengenal ABC, lancar juga Alif Ba Ta. Bukan dididik dengan hiburan semata-mata. Namun, cabaran bagi kanak-kanak hari ini adalah mereka membesar dalam dunia kecanggihan. Terdedah dengan arus kemodenan yang boleh membuatkan mereka miskin dengan nilai keagamaan dan kerohanian. Disinilah peranan ibu bapa amat penting dalam menentukan arah tuju anak-anak. Bagaimana acuan ibu bapa, begitulah hasilnya pada anak-anak bila mereka besar nanti.


Seronok tengok mereka berarak. Comel dengan pelbagai ragam. Lain yang disuruh, lain yang mereka buat. Siap ada yang menangis. Macam-macam.
Kali pertama dengar lagu tema PASTI, terus cari kat youtube lepas tu ^^ 16 tahun yang lalu, takde lagi lagu ni. Ke saya yang dah hilang ingatan? :)

Al-Quran As-Sunnah pegangan kami
Islam cita-cita murni
Allah matlamat kami
Akhlak mulia idaman kami

Kami harapan ummah
Di PASTI kami diasuh...diasuh
PASTI pasti berjaya
PASTI pastikan cemerlang...cemerlang

Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam
Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam

Kami harapan ummah
Di PASTI kami diasuh...diasuh
PASTI pasti berjaya
Islam islam gemilang...gemilang

Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam
Pusat Asuhan Tunas-tunas Islam

p/s: semoga adik-adik membesar sebagai seorang pejuang agama dan menjadi mata rantai perjuangan yang belum selesai. sama-sama doakan untuk mereka ~

Friday, July 22, 2011

Barakah Pagi

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

*****
Ku berdoa, dalam dhuha
Dua tangan menadah, ku meminta
Limpahan rahmat, limpahan rizki
Rizki halal dan baik, yang Kau ridhoi

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Ku tertunduk dan bersila
Dua mata terpejam, khusuk berdoa
Sajadah panjang, basah terbentang
Airmata menetes, mohon dikabulkan

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Bila masih di langit, Engkau turunkan
Bila di dalam bumi, Engkau keluarkan
Bila masih jauh, Engkau dekatkan
Bila masih sulit, Engkau mudahkan
Tuhan…

Bila masih haram, Engkau sucikan
Bila masih kotor, Engkau bersihkan
Tuhan…
[lagu: Dhuha nyanyian Sahrul Gunawan]
#####

ertinya:
Ya Allah, bahwasanya waktu dhuha itu waktu dhuhaMu,
kecantikan itu kecantikanMu, keindahan itu keindahanMu,
kekuatan itu kekuatanMu, kekuasaan itu kekuasaanMu,
dan perlindungan itu perlindunganMu.
Ya Allah, jika rizkiku di langit, turunkanlah,
dan jika di bumi keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah,
jika haram sucikanlah, jika jauh dekatkanlah,
berkat waktu dhuha, kecantikan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMu.
Limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan
kepada hamba-hambaMu yang soleh

Saturday, July 16, 2011

Nur Itu KasihNya

Alhamdulillah, hari ini baru saja selesai menonton nur kasih the movie. Err..bukan bersyukur kerana berjaya menonton sehingga tamat, bukan juga kerana dapat menyaksikan Adam dan Nur malah jauh sekali bukan kerana happy endingnya. Tapi bersyukur kerana dapat meluangkan masa bersama sahabat-sahabat. Alhamdulillah, hubungan yang jauh dapat dirapatkan dan yang sedia dekat makin dieratkan. 

 Ya Allah..kasihMu ku damba

“Bukan mudah untuk berubah”.

Angguk. Tiada siapa menafikan hakikat ini. Tapi suara-suara lain kedengaran.
“Untuk berubah tidaklah sesukar mengekalkan perubahan itu”.
Betul, berubah itu tidaklah susah tapi untuk kekal konsisten itu yang tersangat sukar. 

“Saya belum bersedia”. Skema jawapan yang sering diulang-ulang setiap kali persoalan bila nak berubah ditimbulkan.

“Saya tak nak hipokrit”. Wahh..nampak telus dan jujur je jawapan. “Saya tak nak berubah sebab manusia”. Sebaiknya begitu tapi kadang-kadang Allah temukan kita dengan seseorang yang mnejadi asbab titik tolak perubahan. Hidayah Allah itu datang dari pelbagai penjuru. Secara direct, melalui seseorang bahkan melalui makhluk lain sekalipun. Itu kuasaNya. Biarlah dikatakan hipokrit sekalipun asalkan kita berusaha berubah ke arah yang lebih baik. 

“Saya takut”. Jawapan yang meruntun jiwa. Saya takut perubahan ini tidak kekal lama, saya takut saya akan kembali seperti dulu, saya takut saya tidak mampu berdepan dengan ujian yang mendatang. Allah...dilema yang menjadi gelora di dalam jiwa. Antara mahu tapi bimbang. Sungguh, bukan senang untuk mengatasi perasaan itu.
Tapi amat menyedihkan jika alasan saya takut dengan persepsi masyarakat, takut memikirkan bagaimana penerimaan orang sekeliling terhadap kita kelak. 

Dan seribu satu lagi alasan yang boleh dicipta bila hati seolah-olah keras seperti batu. Nur kasihNya sentiasa mengetuk pintu hati namun hati yang beku itu sering menolaknya jauh. Ibarat hati batu kepala kayu. Oh..alangkah rugi manusia sebegitu! 

Saat nur hidayahNya menyapa, peluklah erat-erat agar ia tidak terlepas pergi. Bimbang tiada lagi kali kedua untuk kita. Mungkin hidayah yang dititipkanNya itu tidak akan kita perolehi lagi. Nur kasihNya yang tidak dikasihi dan dihargai, akhirnya kita yang rugi sendiri. 

Berubahlah ke arah kebaikan.
Berubahlah sekalipun payah.
Berubahlah untuk hidup yang lebih indah.
Berubahlah kerana itu tanda Dia masih sayangkan kita.
Berubahlah selagi belum terlambat.