Pages

Saturday, August 6, 2011

Berakhirnya Ceritera Disini

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, lafaz pujian hanya untukNya yang masih memberi kita nyawa untuk merasai kemuliaan Ramadhan. Terima kasih Ya Allah kerana Kau izinkan aku untuk merasai lagi Ramadhan. Semoga Ramadhan kali ini adalah yang terbaik buat kita semua.

Berakhir sudah perjalanan hidup selama 12 minggu disini. Alhamdulillah. Perjalanan suka duka, riang ketawa, kerinduan, kesunyian, kebosanan, keseronokan, bersendirian mahupun bersama-sama diadun sebati selama tempoh itu. Akhirnya adunan itu menjadi memori yang indah untuk dikenang. Tamatlah sebuah ceritera kehidupan yang penuh warna-warni.

perjalanan sebuah kehidupan :-)

Haruskah diucap selamat tinggal? Ya, harus kerana inilah saatnya. Selamat tinggal ibd, selamat tinggal utm, selamat tinggal negeri johor. Menanti detik-detik masa untuk meninggalkan kembara hidup disini. InsyaAllah, jika dipanjangkan umur, diberi peluang dan ruang, kaki ini akan berpijak lagi di bumi selatan ini.

Terima kasih buat semua yang meraikan diri ini. Terima kasih atas layanan yang diberi. Pertemuan yang cukup membahagiakan, kenangan yang sangat indah serta pengalaman yang begitu berharga akan terpatri kukuh di ingatan. InsyaAllah, andai berjodoh kita bersua kembali bertemu lagi. Selamat  tinggal, johor ^_^

Friday, August 5, 2011

Wasiat Dari Kekasih Agung

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih

Daripada Abu Dzar, dia berkata: "Kekasihku (Rasulullah saw) berwasiat kepadaku dengan tujuh perkara:
1) Mencintai orang miskin
2) Melihat orang yang lebih rendah kedudukannya
3) Menyambung silaturrahim kepada kaum kerabat
4) Memperbanyakkan ucapan "La haula walaa quwwata illa billah"
5) Berani mengatakan kebenaran meskipun pahit
6) Tidak takut dengan celaan
7) Tidak meminta-minta sesuatu kepada manusia
~[HR Ahmad]

Mencintai Orang Miskin
Islam menganjurkan umatnya agar berlaku tawaduk (merendah hati) terhadap orang miskin, menolong dan membantu mereka.
Sabda Rasulullah saw yang bermaksud: "Barangsiapa yang menghilangkan satu kesusahan dunia dari seorang muslim, Allah akan menghilangkan darinya satu kesusahan di hari kiamat. Dan barangsiapa yang memudahkan kesulitan orang yang dibebani hutang, Allah akan memudahkan baginya di dunia dan akhirat" [HR Muslim]

Melihat Orang Yang Lebih Rendah Kedudukannya
Rasulullah saw memerintahkan agar kita melihat orang yang berada di bawah kita dalam masalah dunia. Tujuannya, tidak lain tidak bukan agar kita selalu bersyukur dengan nikmat Allah swt. Tidak qanaah (berasa cukup dengan apa yang Allah kurniakan kepada kita), tidak irihati  serta dengki dengan kenikmatan orang lain.

Menyambung Silaturrahim
Rasulullah saw bersabda bermaksud: "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menyambung silaturrahim" [HR Bukhari]

Memperbanyakkan ucapan "La haula walaa quwwata illa billah"
Rasulullah saw memerintahkan untuk memperbanyakkan ucapan ini agar kita terlepas dari berasa tidak cukup. Kita serahkan semuanya kepada Allah swt. Makna kalimat ini juga sebagai sikap tawakkal , hanya kepada Allah kita menyembah dan hanya kepadaNya kita memohon pertolongan.

Berani Mengatakan Kebenaran Meskipun Pahit
Sesungguhnya jihad yang paling utama ialah mengatakan kalimah kebenaran (haq) kepada penguasa yang zalim. Bukan dengan cara provokasi atau membuka aib mereka.

Tidak Takut Dengan Celaan
Sebagai seorang pendakwah, mereka harus sabar menyampaikan ilmu dengan hikmah. Wahai penyeru tauhid, janganlah berhenti menyeru kepada kebenaran hanya kerana tentangan dan cercaan.

Tidak Meminta-minta Kepada Manusia
Orang yang dicintai Allah, rasul dan manusia adalah mereka yang tidak meminta-minta. Seorang muslim harus berusaha dari hasil jerih payah tangannya sendiri.
"Sungguh, seseorang dari kamu mengambil tali lalu membawa seikat kayu bakar kemudian dia menjualnya, sehingga dengannya Allah menjaga kehormatannya. Itu lebih baik baginya daripada meminta-minta kepada manusia. Mereka sama ada memberi atau tidak memberi" [HR Bukhari]